fbpx
Starlink, sistem konstelasi satelit yang dioperasikan oleh SpaceX milik Elon Musk, mencakup setidaknya 2.400 relay satelit di orbit rendah Bumi, yang digunakan juga oleh militer AS.
Negara-negara yang berada di wilayah Cincin Api: Indonesia, Filipina, Jepang, Papua Nugini,...
Pergerakan lempeng tektonik melepas energi luar biasa besarnya yang memicu gempa di kawasan...
Makin banyak orang tidak ingin tinggal di bangunan beton. Melainkan rindu untuk bermukim di...
Mantan anggota pasukan khusus Afghanistan yang melarikan diri ke Iran setelah Taliban mengambil...
Aksi Pencurian Benda Seni Paling Spektakuler dalam Sejarah

Aksi Pencurian Benda Seni Paling Spektakuler dalam Sejarah




Menyusup ke museum tertua di dunia

Green Vault di sebuah istana di Dresden adalah salah satu ruang harta karun terkenal di Eropa. Pagi hari pencuri masuk ke museum ini dan membawa lari tiga set perhiasan dari awal abad ke-18. Perhiasan yang terbuat dari berlian, rubi dan zamrud ini "tidak ternilai" harganya. Surat kabar Jerman, Bild, menyebut ini "mungkin pencurian seni terbesar sejak Perang Dunia II."


Ketika senyum "Mona Lisa" menghilang

Lukisan paling terkenal di dunia karya Leonardo da Vinci yaitu "Mona Lisa" dicuri pada tahun 1911. Seorang pemuda Italia bernama Vincenzo Peruggia mengambil lukisan itu dari Louvre di Paris. Berpakaian sebagai staf museum, ia berhasil sembunyikan lukisan yang relatif kecil ini di balik mantel kerjanya. Lukisan ini muncul kembali pada tahun 1913 setelah seorang pedagang seni memberi tahu polisi.


Lukisan yang paling sering dicuri sejagad

Bukan cuma sekali lukisan karya Rembrandt yaitu "Jacques III de Gheyn" dicuri dari Dulwich Picture Gallery di Inggris, tetapi sampai empat kali. Pada tahun 1966, 1973, 1981, dan 1986. Itulah sebabnya lukisan ini dijuluki "Takeaway Rembrandt" atau kira-kira seperti "Rembrandt yang dibawa pergi." Untungnya lukisan itu selalu kembali dari setiap upaya pencurian.


Perampokan seni di Boston yang masih misterius

Perampokan 13 lukisan dari Museum Isabella Steward Gardner menyita perhatian internasional pada tahun 1990. Dua lelaki yang menyamar menjadi polisi masuk ke gedung dan memindahkan lukisan-lukisan yang antara lain adalah "Chez Tortoni" karya Edouard Manet dan "Konser" karya Jan Vermeer (di foto). Bingkai lukisan yang menjadi kosong masih tergantung di dinding.


Pencurian spektakuler lukisan Van Gogh

Tahun 1991, seorang pria berhasil mengunci dirinya di dalam kamar kecil Museum Van Gogh di Amsterdam. Tidak ada yang menyadari hal ini. Lantas dengan bantuan petugas jaga, ia memindahkan total 20 lukisan, antara lain lukisan potret diri pelukis Van Gogh. Namun, hanya satu jam kemudian polisi dapat menyelamatkan karya-karya seni itu dari sebuah mobil. Pencurinya ditangkap beberapa bulan kemudian.


Da Vinci menghilang beberapa tahun

Lukisan "Madonna of the Yarnwinder" karya Leonardo da Vinci, harganya mencapai Rp 1 triliun. Tahun 2003 lukisan ini dicuri dari sebuah istana di Skotlandia. Dua pencuri yang memasuki pameran dengan menyamar sebagai turis berhasil melumpuhkan petugas keamanan di Kastil Drumlanrig. Lukisan ini hilang selama bertahun-tahun sampai kemudian ditemukan saat ada penggerebekan di Glasgow pada 2007.


Perampokan bersenjata di Museum Munch

Dua lukisan karya pelukis aliran ekspresionis Edvard Munch, "The Scream" dan "Madonna" dicuri di Oslo pada 2004. Dua perampok bersenjata menyerbu Museum Munch dan, dengan disaksikan oleh banyak pengunjung, menyobek lukisan-lukisan itu dari tembok. Polisi berhasil mengembalikan dua lukisan terkenal itu. Namun, akibat insiden itu "The Scream" rusak parah dan tidak pernah bisa pulih sepenuhnya.


Perampokan karya seni terbesar di Eropa

Pada tahun 2008, pencuri bersenjata mencuri empat lukisan dengan nilai total lebih dari Rp 2,4 triliun dari koleksi Bührle di Zurich. "The Boy in the Red Vest" karya Paul Cézanne, "Ludovic Lepic and His Daughters" oleh Edgar Degas, "Blossoming Chestnut Branches" oleh Vincent van Gogh, dan "Poppy Field Near Vétheuil" karya Claude Monet (foto) semuanya berhasil diselamatkan.


Pencurian koin emas seberat 100 kilogram di Berlin

Pada bulan Maret 2017, koin emas besar seberat 100 kg dicuri dari Bode Museum di Berlin. Nilai materialnya saja bisa mencapai Rp 56 miliar. Diyakini bahwa para pencuri masuk ke dalam gedung melalui jendela. Koin "Daun Maple Besar" ini berasal dari Kanada. Tingginya 53 cm dan tebal 3 cm. Di sisi depan, ada gambar Ratu Elizabeth II.

 

 

Please publish modules in offcanvas position.