fbpx
Dengan DeFi Setiap Orang Bisa Punya Bank Sendiri? Apa Itu DeFi?

Dengan DeFi Setiap Orang Bisa Seperti Punya Bank Sendiri? Apa Itu DeFi?

DeFi, sistem keuangan terdesentralisasi, sistem baru ini tidak membutuhkan pihak ketiga keuangan untuk memproses semua jenis transaksi.

 
Saat ini, sebagian besar transaksi keuangan dalam perekonomian adalah digital. Kita masih menggunakan uang kertas pada saat-saat tertentu, tetapi itu kecil.

Ini adalah langkah logis bahwa sebagian besar keuangan digital ini berkembang dengan cara yang terdesentralisasi, kata Marc Zeller, Kepala Hubungan Pengembang di Aave.

Sistem baru ini akan menghilangkan kebutuhan bank dan pihak ketiga keuangan tradisional untuk memproses semua jenis transaksi.

Tetapi untuk menjelaskan sepenuhnya apa arti sistem baru ini dan cara kerjanya, kita harus kembali ke asal mula kripto.

Bitcoin dan Ethereum

Pada awalnya, ada Bitcoin. Diciptakan pada tahun 2008, oleh nama samaran Satoshi Nakamoto, kripto asli menjanjikan penolakan revolusioner terhadap bank dan lembaga keuangan yang menggunakan biaya dan pengawasan mereka pada pembayaran peer-to-peer.

Dalam 13 tahun sejak penciptaannya, Bitcoin dan teknologi blockchain terdesentralisasi yang mendukungnya telah melahirkan tidak hanya 8.000 kripto lainnya, tetapi juga industri komprehensif yang mencakup dompet kripto, pertukaran mata uang kripto, pasar NFT, agregator lahan virtual, organisasi otonom terdesentralisasi, dan dana.

Salah satu inovasi yang berkembang di belakang Bitcoin dan blockchain-nya adalah Ethereum.

Platform ini disusun pada tahun 2013 oleh seorang pemuda Rusia-Kanada, Vitalik Buterin, dan diluncurkan pada tahun 2015.

Platform Ethereum hadir dengan blockchainnya sendiri, tokennya sendiri, Ether, dan bahasa pengkodeannya sendiri, Solidity.

"Jika Anda berpikir tentang Bitcoin, inilah yang dapat kami pikirkan sebagai sistem pembayaran terdesentralisasi DeFi. Sekarang, Anda dapat membawanya ke tingkat berikutnya," kata Dr Merav Ozair, pakar blockchain terkemuka dan profesor FinTech di Rutgers Business School, kepada Euronews Selanjutnya.

"Bitcoin hanya dapat melakukan pembayaran. Itu saja. Tidak ada yang lain. Jadi Anda dapat menganggap Ethereum seperti generasi berikutnya. Dan Ethereum berkata, 'Oke, ini adalah konsep yang bagus, Bitcoin. Mari kita buat, taman bermain untuk memungkinkan semua yang lain aplikasi yang akan terjadi, "katanya.

Ethereum memperluas penggunaan blockchain di luar sistem pembayaran sederhana dan memberikan alat kepada pengembang untuk membuat seluruh program yang dapat disimpan di dalamnya. Ini kemudian dikenal sebagai kontrak pintar.

Kontrak pintar

"Setiap kontrak yang Anda lakukan di dunia nyata, apakah Anda mengambil hipotek atau Anda meminta pinjaman atau Anda ingin memperdagangkan saham atau obligasi, itu berbasis aturan. Jadi, basis aturan ini dapat dikodekan ,” kata Ozair.

Dan itulah tepatnya kontrak pintar, potongan kode yang secara otomatis menjalankan tindakan jika parameter tertentu terpenuhi.

“Revolusi kontrak pintar adalah bahwa alih-alih di-host di komputer, mereka di-host oleh semua orang yang memiliki salinan blockchain yang bersangkutan,” kata Zeller.

"Kecerdasan ini tidak dapat dimodifikasi dan mereka akan tetap dengan kode yang sama persis yang akan berjalan dengan cara yang sama. Selamanya," tambahnya.

Mengapa kita membutuhkannya?

Mengapa kita bahkan perlu mengganti sistem keuangan tradisional dengan versi desentralisasi? Menurut beberapa ahli, DeFi memiliki beberapa keunggulan dibandingkan rekan terpusatnya.

Yang pertama adalah efisiensi. Menghapus perantara seharusnya menyebabkan lebih sedikit gesekan dan membuat pemrosesan transaksi keuangan lebih lancar.

Keuntungan kedua berkaitan dengan biaya.

Dalam keuangan tradisional, perantara yang mengatur transaksi mengambil biaya yang umumnya lebih tinggi daripada yang saat ini Anda bayar di aplikasi DeFi.

“Apakah itu dengan bank atau membeli saham atau hal-hal seperti itu, Anda berinteraksi dengan pertukaran terpusat,” TokenBrice, pakar DeFi, mengatakan kepada Euronews Next.

"Tapi bagian terburuk dan ini adalah di mana sakitnya, sering Anda berinteraksi dengan serangkaian perantara Dan, tentu saja, melibatkan sedikit kematian dengan seribu pemotongan dalam hal biaya".

Nilai jual terakhir dari DeFi, para ahli setuju, adalah bahwa ini adalah sistem yang lebih terbuka dan demokratis.

Menurut laporan Global Findex 2017, di seluruh dunia, ada sekitar 1,7 miliar orang dewasa yang tidak memiliki rekening bank, yang berarti mereka dikeluarkan dari sistem keuangan.

Dengan DeFi, Anda tidak harus memiliki rekening bank untuk mengakses alat keuangan, tetapi Anda memerlukan koneksi internet.

"Karena [kontrak pintar] dijalankan seperti yang tertulis, jika Anda memenuhi persyaratan, siapa pun Anda, apakah Anda seorang ibu tunggal atau seseorang dengan nama keluarga yang tidak selalu mewakili negara tempat Anda tinggal atau Anda seorang miliarder Amerika. - Anda akan memiliki akses yang sama persis ke produk yang sama dan pengembalian yang sama. Dan itu, bagi saya, adalah perubahan yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah keuangan," kata Zeller.

Apa yang dapat Anda lakukan dengan DeFi?

Dengan DeFi, idenya adalah Anda memiliki akses ke semua fungsi yang dapat diakses dengan token kripto.

Anda dapat mengambil pinjaman dan asuransi, melakukan derivatif, crowdfund antara lain.

Ambil contoh sederhana seperti crowdfunding. Katakanlah Anda ingin mengumpulkan dana untuk tujuan amal. Dalam sistem terpusat saat ini, Anda harus mempercayai platform pihak ketiga untuk mengumpulkan dana dari donor dan memberikannya ke badan amal ketika tujuan pendanaan tercapai.

Namun, dalam sistem terdesentralisasi, Anda dapat mengganti perantara ini dan menghemat biaya platform.

Anda cukup menentukan parameter pertukaran ini dan menyandikannya dalam kontrak pintar di blockchain.

Jika kriteria dalam kontrak pintar terpenuhi, uang secara otomatis dikirim ke badan amal

Jika tidak terpenuhi, dana dikembalikan secara otomatis ke semua orang yang telah berdonasi.

Apakah aman?

DeFi berjanji untuk mendemokratisasikan keuangan dengan aman, nyaman dan efisien tetapi apakah ini terdengar terlalu bagus untuk menjadi kenyataan?

Itu memang datang dengan beberapa risiko signifikan yang perlu diperhitungkan.

Yang pertama adalah bug dalam kontrak pintar. Karena mereka tidak dapat diubah, jika Anda memiliki kesalahan dalam kode, itu akan berulang lagi dan lagi.

Risiko kedua menyangkut peretas, yang dapat menemukan pelanggaran dalam kode dan mengeksploitasinya untuk keuntungan mereka sendiri.

Risiko ketiga berkaitan dengan volatilitas cryptocurrency.

“Masyarakat umum cukup sadar bahwa terkadang [Bitcoin] bernilai $50.000 [€43.770], terkadang bernilai $20.000 [€17.500]. Terkadang bernilai 80.000 [€70.000]. Ada volatilitas yang cukup tinggi dan itu akan sering terjadi. memperlambat investor dan penabung di semua tingkatan," kata Zeller.

Risiko terakhir menyangkut kesulitan bagi pendatang baru untuk memahami proyek DeFi apa yang harus dipilih dan mana yang akan diinvestasikan.

Akankah DeFi mengakhiri lembaga keuangan seperti yang kita kenal?

Karena DeFi tampaknya menawarkan semua yang dilakukan keuangan tradisional dan bahkan lebih, apakah ini akan menjadi akhir dari sistem keuangan seperti yang kita ketahui?
 


Berbicara kepada Euronews Next, ekonom dan pendiri situs web Digiconomist.net, Alex de Vries menyatakan skeptis tentang seberapa luas adopsi DeFi nantinya.

"Pertanyaannya adalah sejauh mana seluruh dunia benar-benar ingin berada dalam keuangan terdesentralisasi karena pada akhirnya model utama dari dunia keuangan terdesentralisasi adalah Anda akan menjadi bank Anda sendiri, tetapi menjadi bank Anda sendiri datang dengan banyak keuntungan. dari sisi negatifnya,” katanya.

"Ini menempatkan semua tanggung jawab pada diri Anda sendiri, jadi Anda harus melakukan manajemen kunci pribadi Anda sendiri. Anda harus menyimpan uang Anda dengan aman. Dan jika terjadi kesalahan, tidak ada orang di sana untuk membantu Anda," tambahnya.

Para ahli mengatakan, perantara tidak akan hilang secara otomatis tetapi peran mereka harus berkembang. Mereka akan merasa perlu untuk membuktikan nilai tambah mereka kepada publik karena mereka tidak akan berada dalam situasi monopoli lagi.
 

Tags: ,

© 2018 Zid World All Rights Reserved. Designed By JoomShaper *