Seorang Profesor di India Diboikot Karena Beragama Islam

Seorang Profesor di India Diboikot Karena Beragama Islam

Share

Para mahasiswa di kota Varanasi, India utara, melakukan aksi demonstrasi menentang penunjukkan seorang profesor Muslim yang ditugaskan untuk mengajar sastra Sansekerta.


Mereka mengatakan seseorang yang beragama Islam tidak dapat mengajarkan bahasa yang sering dikaitkan dengan agama Hindu kuno. Rajnish Kumar dari BBC melaporkan.

Ketika Firoz Khan ditawari pekerjaan pertamanya untuk mengajar sastra Sansekerta di Universitas Hindu Banaras (BHU) yang bergengsi, dia tidak bisa menahan kegembiraannya.

Minggu ini adalah tiga minggu sejak penugasannya, namun hingga kini dia belum mengadakan satu kelas pun.

Ketika berita tentang penugasannya beredar di kampus pada 6 November silam, sekelompok mahasiswa yang terdiri dari sekitar 30 orang melakukan aksi duduk di luar kantor wakil dekan untuk melakukan demonstrasi.

Masalah mereka? Bahwa tidak "tepat" bagi seorang profesor Muslim mengajar mereka sastra Sansekerta.

Namun, hubungan Profesor Khan dengan bahasa klasik yang termasuk dalam bahasa Indo-Aryan dan menjadi akar dari banyak bahasa India, cukup personal.

"Ketika ayah saya memutuskan untuk mengirim saya sekolah, ia memilih sekolah yang mengajarkan dalam bahasa Sansekerta sebab dia juga mempelajarinya dan menyukai bahasa itu. Kecintaaan saya dan pergaulan saya dengan bahasa Sansekerta dimulai ketika saya masih kecil di sekolah," katanya.

Pada masa India kuno, Sansekerta adalah bahasa utama yang digunakan oleh para sarjana dan kadang-kadang disebut sebaga devabhasa, atau bahasa para dewa.

Kini, bahasa itu digunakan oleh kurang dari 1% orang India dan sebagian besar digunakan oleh para pendeta Hindu dalam upacara keagamaan.

Partai Bharatiya Janata yang kini tengah berkuasa memiliki agenda untuk menghidupkan kembali bahasa tersebut, yang terkait erat dengan agama dan teks-teks agama Hindu.

Chakrapani Ojha, salah satu mahasiwa yang memimpin aksi protes adalah anggota Akhil Bharatiya Vidyarthi Parishad, organisasi sayap mahasiswa BJP.

Dia mengatakan penunjukkan Profesor Khan melanggar hukum universitas.

Namun, para pejabat dari universitas tidak setuju, menyebut bahwa Khan tidak melanggar aturan apa pun.

"Universitas dengan suara bulat memilih kandidat terbaik untuk pekerjaan itu," kata seorang pejabat kampus.

Namun, bagi sebagian mahasiswa yang menentang, masalah utamanya terletak pada agama yang dianut Khan.

"Jika seorang profesor mengajar di Fakultas Sansekerta, maka kebesaran agama Hindu akan terpengaruh," ujar Anand Mohan Jha

Di tengah seruan pemecatannya, ada juga guru yang mendukung Profesor Khan.

"Selama lebih dari 30 tahun, seorang pria Hindu mengepalai departemen yang mencakup bahasa Urdu, Farsi dan Arab. Bahkan, dia memiliki gelar yang memungkinkannya untuk mengajarkan Alquran," ujar Kepala Departemen Urdu di universitas itu, Aftab Ahmad Afaqi.

"Departemen Urdu juga memiliki profesor-profesor Hindu. Agama dan bahasa adalah dua hal yang sangat berbeda," tambahnya.

Mahasiswa telah berhenti melakukan aksi di kampus, namun mereka mengatakan akan terus memboikot kelas sampai profesor diberhentikan.

Kendati begitu, Profesor Khan mengatakan dia tak mengerti apa hubungan agama dengan keahliannya dalam bahasa.

"Mengapa jadi masalah jika seseorang dari agama tertentu belajar dan mengajar bahasa yang terkait dengan agama lain? Saya belajar Sansekerta karena saya ingin memahami sastra bahasa ini."

"Dikatakan bahwa prestise India memiliki dua sisi untuk itu - satu untuk bahasa Sansekerta dan yang lainnya bahasa yang diterjemahkan dalam budaya. Jika Anda ingin memahami India, Anda tidak dapat melakukannya secara keseluruhan tanpa membaca bahasa Sansekerta.

Betapa pun, banyak mahasiswa yang mendukung sang profesor. Pada aksi dukungan yang dilakukan untuknya, mahasiwa membawa spanduk bertuliskan, "Kami mendukungmu, Dr Firoz Khan".

"Aksi protes terhadapnya itu bodoh dan sewenang-wenang," ujar seorang mahasiswa, Rashmi Singh.

"India adalah negara yang demokratis dan sekular, pemilihan seorang profesor tidak dapat didasarkan pada agama atau kasta."

 

 

 

 
Sumber: BBC News

Bagikan Via WhatsApp, Twitter, Facebook

Tags:

© 2018 Zamane.id All Rights Reserved. Designed By JoomShaper *