Tunisia Lockdown, Penari Perut Tawarkan Hiburan Live Streaming

Tunisia Lockdown, Penari Perut Tawarkan Hiburan Live Streaming

Tunisia termasuk negara yang telah memberlakukan lockdown. Kafe dan restoran tutup, semua perjalanan internasional dihentikan. Menurut data dari John Hopkins, pemerintah telah mengkonfirmasi 362 kasus corona dan sembilan kasus kematian.


Untuk memastikan warga mematuhi aturan, Presiden Tunisia Kais Saied bahkan mengerahkan tentara turun ke jalanan.

Seorang penari perut profesional, Nermine Sfar, punya cara lain agar warga tidak keluar dari rumah. Lewat akun Facebook-nya, Sfar mengirimkan pesan: “Tetap di rumah dan aku akan menari untukmu.”

Lewat live streaming di Facebook, dia menggoyangkan pinggul dan menari dengan latar musik pop Arab. Ada ratusan ribu yang menonton videonya. Sebelum wabah corona pun, Sfar sudah terkenal di Tunisia dan memiliki puluhan ribu followers.

Sebelum pemerintah mengumumkan lockdown, Sfar tampil dengan mengenakan masker bedah dan sarung tangan di akun Facebook-nya dan meminta followersnya untuk mengikuti saran pemerintah untuk tinggal di rumah.

Pesan yang disampaikan Sfar lewat media sosial sepertinya lebih berdampak pada warga, dibanding kampanye pemerintah. Ribuan orang memberikan komentar di posting videonya. Namun, kadang ada juga komentar yang bernada kasar.

Sfar kemudian menjanjikan "tarian korona" setiap malam. Ketika dia gagal tampil pada satu malam, ribuan pesan naik dari penggemar yang memohon padanya untuk kembali ke layar ponsel mereka.

"Saya tahu sulit untuk tinggal di rumah dan dikurung, tetapi kita dapat mencoba untuk menciptakan suasana hangat di rumah kita," kata Sfar kepada Reuters.

Seiring semakin populernya Sfar, seorang penari pria, Rochdi Belgassmi, mulai melakukan aksi serupa dari rumah. Lewat akun media sosial ia mengumumkan: "Tunggu aku malam ini, wanita Tunisia! "

 

DW News, Reuters

© 2018 ZAMANe.id All Rights Reserved. Designed By JoomShaper *