Advis Meningkatkan dan Memadukan EQ dengan IQ

Advis Meningkatkan dan Memadukan EQ dengan IQ

Meskipun beberapa unsur kecerdasan, baik IQ maupun kecerdasan emosional merupakan bawaan sejak lahir, sebagian dapat dikembangkan. Kecerdasan emosional sebagai keterampilan emosional dapat dilatih untuk interaksi sosial yang lebih efektif.


Sejak tahun 1990-an, konsep psikologis kecerdasan emosional telah membuat orang penasaran dan menjadi bagian dari bahasa kita sehari-hari. ("Orang itu memiliki banyak kecerdasan emosional." "Bos saya memiliki IQ emosional yang rendah.") Tetapi apa itu kecerdasan emosional, juga dikenal sebagai kecerdasan emosional atau EQ? Bisakah Anda meningkatkan kecerdasan Anda?

Berikut ini rangkuman Ronald E. Riggio, Ph.D., Profesor Kepemimpinan dan Psikologi Organisasi di Claremont McKenna College.

Mari kita gunakan analogi dengan kecerdasan umum atau IQ. Inti kecerdasan sebagian besar dibawa sejak lahir, diturunkan secara genetis, dan itu adalah kemampuan kita untuk berpikir dan belajar. Meskipun kita mungkin dilahirkan dengan bakat intelektual, atau tidak, dengan beberapa memiliki kapasitas intelektual yang lebih banyak dan lebih sedikit, kita masih dapat meningkatkan bakat intelektual kita melalui pendidikan dan bentuk pembelajaran lainnya. Demikian pula, beberapa kecerdasan emosional adalah bawaan – misalnya, kemampuan kita untuk menggunakan emosi kita untuk memperkaya proses berpikir kita – tetapi aspek lain dapat dikembangkan. Aspek kecerdasan emosional manakah yang dapat ditempa?

Keterampilan Emosional Adalah Kuncinya

Saya suka berpikir, bukan dalam hal kecerdasan emosional, tetapi dalam hal keterampilan emosional. Ini adalah kemampuan kita untuk menggunakan emosi dalam komunikasi dan hubungan sosial, dan seperti semua keterampilan, emosi dapat diasah dan dikembangkan. Padahal, penelitian tentang keterampilan emosional mendahului penelitian tentang kecerdasan emosional (Riggio, 2010).

Keterampilan emosional terdiri dari kemampuan kita untuk mengekspresikan emosi kepada orang lain, atau ekspresif emosional, kemampuan untuk membaca dan menafsirkan pesan emosional orang lain, atau kepekaan emosional, dan kemampuan untuk mengatur dan mengendalikan ekspresi emosi kita. Mari kita lihat setiap keterampilan emosional satu per satu, dan beberapa cara yang dapat Anda lakukan untuk meningkatkan keterampilan ini:

Ekspresi Emosional. Ini adalah kemampuan untuk mengekspresikan emosi kepada orang lain melalui isyarat nonverbal (ekspresi wajah, nada suara, gerak tubuh, dan gerakan tubuh). Sangat penting untuk mengungkapkan perasaan Anda dan untuk berhubungan dengan orang lain. Penelitian telah menunjukkan bahwa orang yang ekspresif secara emosional cenderung membuat kesan pertama yang lebih positif dan lebih berpengaruh dalam situasi sosial.

Sensitivitas Emosional. Ini adalah kemampuan untuk secara akurat membaca isyarat emosional yang halus dari orang lain. Ini terkait dengan empati. Ketika orang berpikir tentang kecerdasan emosional, mereka sering berfokus pada kepekaan emosional, memandang orang yang kurang kepekaan emosional sebagai "keluar dari sentuhan" atau tidak tanggap terhadap perasaan dan kekhawatiran orang lain.

Kontrol Emosi adalah keterampilan dalam mengatur dan mengendalikan ekspresi emosi seseorang, dan kemampuan untuk menyembunyikan emosi yang dirasakan bila diperlukan. Dikombinasikan dengan ekspresi emosional, kemampuan untuk mengatur emosi ini membuat seseorang menjadi aktor emosional yang baik – mampu membuat emosi yang berbeda sesuai petunjuk.

Apa Cara Mengembangkan Keterampilan Emosional Ini?

Menambah kewaspadaan. Pelajari sebanyak mungkin tentang proses komunikasi emosional dasar. Menjadi lebih selaras dengan isyarat emosional nonverbal orang lain. Menjadi "pengamat orang", memperhatikan isyarat nonverbal halus dalam ekspresi wajah dan gerakan tubuh orang lain. Berusahalah untuk menjadi lebih sadar diri tentang bagaimana Anda menampilkan perasaan dan emosi Anda melalui ekspresi wajah, nada suara, dan isyarat bahasa tubuh Anda.

Dapatkan Motivasi. Sama seperti pembelajaran apa pun, menjadi lebih terampil secara emosional membutuhkan banyak waktu, tenaga, dan dedikasi. Mungkin perlu waktu puluhan jam sebelum Anda melihat adanya peningkatan dalam kemampuan Anda untuk berkomunikasi secara emosional.

Dapatkan Umpan Balik. Untuk meningkatkan dan tetap termotivasi, penting untuk melihat kemajuan. Bekerjalah dengan teman atau pasangan tepercaya untuk mendapatkan umpan balik tentang peningkatan keterampilan emosional Anda.

Terus berlatih. Seperti yang disebutkan, seperti keterampilan apa pun, menjadi komunikator emosional yang lebih baik membutuhkan banyak waktu dan latihan.

 

 
 
psychologytoday
ZIDWORLD © 2024 Designed By JoomShaper

Please publish modules in offcanvas position.

{{ message }}