Manajemen Kemarahan Menurut Aristoteles

Manajemen Kemarahan Menurut Aristoteles

Dalam Nicomachean Ethics, Aristoteles menulis: “Siapa pun bisa menjadi marah; itu mudah. Tetapi marah kepada orang yang tepat dan dengan kadar yang tepat dan pada waktu yang tepat dan untuk tujuan yang benar, dan dengan cara yang benar - itu tidak dapat dilakukan oleh setiap orang dan tidak mudah.”


Kemarahan adalah emosi yang kuat. Kemarahan naluriah bisa menjadi kekuatan yang kuat dan merusak. Kemarahan juga bisa menjadi kekuatan positif untuk pertumbuhan dan perubahan. Agar kemarahan menjadi berharga dan berbudi luhur, itu harus seimbang — yang ditempa agar proporsional dengan situasi yang dihadapi, dan didasarkan pada kebijaksanaan.

Mari kita lihat dimensi Aristoteles terhadap kemarahan.

Untuk Tujuan yang Tepat

Dimensi fundamental pertama adalah marah untuk tujuan yang benar, atau untuk alasan yang benar. Tujuan utama Anda harus menjadi titik awal dari semua keputusan dan tindakan. Idealnya, tindakan Anda akan berorientasi pada apa yang baik, apa yang sehat, dan apa yang benar—menuju hal yang melayani kepentingan terbaik Anda dalam jangka panjang.

Kemarahan yang bajik dipimpin oleh akal dan penilaian moral yang mempromosikan keadilan dan keadilan. Fungsi kemarahan adalah memotivasi Anda untuk memperbaiki masalah atau memperbaiki kesalahan, serta untuk memperbaiki situasi. Ini tentang melindungi diri sendiri dan orang lain, memulihkan integritas, menumbuhkan cinta, dan mencapai aktualisasi diri. Ini juga tentang mengejar tujuan yang berada dalam kendali Anda, bukan yang berada di luar kendali Anda. Kemarahan yang bajik mendorong Anda untuk mencapai keharmonisan antara diri Anda dan dunia di sekitar Anda, daripada memisahkan mereka dan membuat satu lawan satu.

Menuju Orang yang Tepat

Belajar menyeimbangkan kemarahan Anda termasuk mengembangkan kemampuan untuk mengidentifikasi pihak yang bertanggung jawab dengan benar. Dengan demikian, kemarahan harus diarahkan pada sasaran yang tepat. Penting untuk mengetahui dengan siapa harus marah. Terkadang, kita merasa kesal dengan pasangan kita saat kita benar-benar marah pada atasan kita. Atau kita membentak anak kita padahal sebenarnya kita sedang marah pada pasangan kita. Atau kita mempersulit kasir ketika kita hanya kesal karena toko tidak memiliki barang yang kita inginkan.

Ini semua adalah contoh kemarahan yang terlantar. Salah mengarahkan kemarahan Anda tidak akan membantu Anda memecahkan masalah yang Anda hadapi. Bahkan, kemungkinan akan membuat situasi menjadi lebih buruk. “Strategi” ini dapat menghancurkan hubungan, karier, dan reputasi Anda.

Ke tingkat yang Tepat

Setiap situasi berbeda dan karenanya membutuhkan respons yang berbeda. Seberapa buruk kesalahan yang telah dilakukan, dan seberapa berat tindakan yang diperlukan untuk “memperbaikinya?” Kemarahan yang seimbang adalah tentang mengartikulasikan respons yang proporsional terhadap situasi. 

Kemarahan yang seimbang mengharuskan Anda mengambil posisi yang menghormati diri sendiri dan orang lain. Itu tidak pasif atau agresif; Anda bukan korban atau penjahat. Anda mempertimbangkan tujuan kemarahan Anda dan kemudian memilih respons Anda untuk menghasilkan dampak yang diinginkan.

Yang terpenting, menyeimbangkan kemarahan melibatkan pemeriksaan konsekuensi yang mungkin terjadi. Akankah reaksi ekstrim membantu Anda mencapai tujuan Anda, atau apakah itu akan memperburuk situasi? Apakah ini akan menggerakkan Anda menuju solusi jangka panjang yang sehat? Mengajukan pertanyaan-pertanyaan ini dapat membantu Anda meredam respons Anda terhadap kemarahan pada tingkat yang tepat.

Di waktu yang tepat

Pernahkah Anda mengatakan sesuatu yang Anda anggap benar, hanya untuk menyadari satu jam atau satu hari kemudian bahwa itu tidak pantas, menyakitkan, atau hanya salah? Pernahkah Anda menemukan diri Anda berpikir saya berharap saya bisa kembali dan mengubah apa yang saya katakan?

Pengaturan waktu adalah segalanya. Mengetahui kapan harus merespons merupakan faktor penting untuk menyeimbangkan kemarahan seseorang. Kadang-kadang, bahkan dengan semua niat terbaik, kita tahu apa yang ingin kita katakan dan mengapa, tetapi ketika kita mengatakannya, hasilnya salah. Mungkin kami masih marah, dan bahasa tubuh atau nada suara kami menunjukkan agresi. Mungkin orang lain sedang merasa marah atau stres dan tidak siap untuk mendengarkan. Kata-katanya mungkin benar, tetapi waktu kami salah. Menyeimbangkan amarah mencakup merespons pada waktu yang tepat—waktu yang memungkinkan untuk mendapatkan hasil yang optimal.

Dengan Cara yang Benar

Untuk menggunakan kemarahan dengan bijak, kemarahan harus diarahkan pada keunggulan etis. Anda harus yakin bahwa Anda tidak salah mengarahkan amarah Anda dan meminta pertanggungjawaban orang yang salah. Kemarahan harus diredam agar proporsional dengan kesempatan dan konteksnya. Dalam setiap kasus, "benar" mengacu pada apa yang sehat, apa yang optimal, dan apa yang melayani Anda dan orang yang Anda cintai dalam jangka panjang. Penting untuk mendasarkan tindakan Anda dalam kebijaksanaan dan welas asih.

Kemarahan mengarahkan Anda pada kebutuhan inti Anda, tetapi penting juga untuk memiliki kerendahan hati untuk mempertanyakan apa yang sebenarnya Anda butuhkan. Semua kebutuhan Anda dapat dipenuhi dengan cara yang salah arah atau disfungsional. Bayangkan Anda menjadi semakin membenci pasangan Anda karena tidak melakukan cukup banyak hal di rumah. Anda mungkin merasa benar dan dibenarkan untuk bersikap kritis, tetapi itu tidak berarti bahwa situasinya secara objektif tidak adil atau bahwa kritik akan efektif untuk mengubahnya.

Menguasai Amarah yang Seimbang

Kemarahan dipicu untuk mengalihkan perhatian Anda pada kebutuhan inti Anda, untuk membela hak Anda dan juga hak orang lain. Ini memberi tahu Anda tentang kesalahan yang dirasakan dan memberikan panduan untuk memperbaikinya. Itu mengarahkan Anda ke arah perlindungan, integritas, cinta, dan aktualisasi. Untuk bekerja terampil dengan kemarahan, kita harus menganalisisnya secara rasional dan mengevaluasi kembali validitasnya, tujuannya, dan maknanya. Ini memungkinkan kita untuk mencapai interpretasi yang lebih bernuansa dan akurat. Dengan menggunakan perhatian penuh dan welas asih, kita dapat mengungkap kebijaksanaan di balik kemarahan kita dan kemudian menindaklanjutinya. Kemarahan menunjukkan kepada Anda bagaimana mencapai apa yang penting bagi Anda, dan mengarahkan Anda untuk memenuhi kebutuhan dan tujuan Anda. Seperti yang ditulis Aristoteles, bila digunakan secara seimbang, kemarahan dapat menjadi katalis untuk kebangkitan yang mendalam—sebuah portal menuju pembebasan emosional, peningkatan hubungan, dan kepuasan pribadi.

 



Moshe Ratson, MBA, MFT
psychologytoday

ZIDWORLD © 2024 Designed By JoomShaper

Please publish modules in offcanvas position.

{{ message }}