Pembakaran Al-Quran Menunjukkan Kerusakan Moral di Barat, Kata Joram van Klaveren

Pembakaran Al-Quran Memperlihatkan Kerusakan Moral Barat, Kata Joram van Klaveren

Joram van Klaveren, politisi Belanda anti-Islam yang berbalik bersahadat menjadi Muslim, memaparkan ulasan menarik tentang kebebasan-bodoh di Barat.


Penafsiran sepihak dan dangkal atas kebebasan berekspresi telah menjadikannya sakral di beberapa negara Eropa. Apa yang disebut pendukung liberalisme dan sekularisme menggunakan kebebasan ini untuk menginjak-injak keyakinan orang lain.

Menyakitkan, menyakitkan dan menghina. Ini hanya beberapa kualifikasi yang bisa saya berikan untuk insiden pembakaran Al-Quran baru-baru ini di beberapa negara Eropa.

Aktivis dan politisi pinggiran tampaknya telah menjadikannya olahraga untuk beberapa waktu sekarang untuk menarik perhatian publik dengan menendang jiwa Muslim dengan penodaan kitab suci Islam. Bahwa ada orang gila antisosial bukanlah hal baru. Itu adalah sesuatu sepanjang masa dan ditemukan di semua negara dan di antara semua orang.

Apa yang relatif baru adalah fakta bahwa menginjak-injak apa yang paling disayangi orang lain - yaitu keyakinan beragama- malah difasilitasi oleh beberapa pemerintah di Barat.

Dengan kedok kebebasan berekspresi, segala sesuatu tampaknya diizinkan di beberapa negara Eropa akhir-akhir ini. Penafsiran kebebasan berekspresi yang sepenuhnya sepihak tampaknya telah dinyatakan sakral.

Dalam konteks itu, kita bahkan melihat pembakaran Al-Qur'an - yang sangat provokatif di sudut masjid - terjadi di bawah pengawalan polisi.

Kehilangan iman

Bahwa ini sama sekali bukan norma sejarah segera terlihat dari pandangan sepintas pada hukum pidana negara-negara yang mengizinkan pembakaran Al-Quran.

Penghinaan tunggal, penghinaan kelompok, pencemaran nama baik, fitnah dan penghasutan semuanya adalah pelanggaran yang dapat dihukum. Juga tidak diperbolehkan menghina perwira militer dan polisi. Menghina Raja bahkan bisa berujung penjara di Belanda.

Kerangka kebebasan berekspresi ini menunjukkan bahwa ada batasan dan bahwa kita sebagai masyarakat selalu ingin melihat sensitivitas tertentu dihormati.

Tapi sayangnya waktu telah berubah. Alasan yang dinyatakan hari ini bahwa, antara lain, membakar Al-Qur'an termasuk dalam kebebasan berekspresi berkaitan dengan apa yang disebut sekularisasi yang sedang berlangsung di Barat.

Sejak tahun 1970-an, pengaruh agama di banyak negara Eropa menurun drastis. Di mana selama berabad-abad, agama menjadi pusat kehidupan pribadi, pendidikan, politik, legislasi, media dan budaya, hal ini hampir tidak terjadi lagi selama beberapa dekade terakhir.

Seluruh generasi tumbuh tanpa pengetahuan iman dan tanpa norma dan nilai yang menyertai agama. Tempat utama iman dalam kehidupan sehari-hari telah hilang, dan pentingnya keluarga, semangat komunitas, dan moralitas konservatif tidak lagi diakui.

Di Belanda, hal ini telah menyebabkan, antara lain, hiperindividualisme, normalisasi prostitusi, penerimaan luas penggunaan narkotika, seringnya penggunaan kata-kata makian dalam film, materialisme datar, seksualisasi masyarakat dan peningkatan besar dalam persepsi kesepian.

Mati secara moral

Dengan kata lain, kompas moral Barat telah hilang.

Dan dengan hilangnya kompas moral dan agama ini, pemahaman tentang agama juga tidak ada lagi.

Ini adalah inti dari mengapa merela berpikir bahwa mereka dapat mengolok-olok Al-Quran, antara lain. Lagi pula, tanpa kesadaran dan empati, perilaku sosial tidak mungkin dilakukan.

Budaya sekuler-liberal saat ini telah memimpin dan ironisnya tampaknya hanya mampu menyimpan dan menerima apa yang disebut pandangan liberal mereka.

Kecaman dan tuduhan anti-HAM diarahkan ke seseorang yang mempertanyakan pendidikan seks di sekolah dasar, waria di ruang kelas, parade publik dengan orang dewasa setengah telanjang, perkawinan LGBT, dsb.

Namun, begitu seseorang mengkritik Islam, mengolok-olok Muslim atau membakar Al-Quran, dia tiba-tiba dianggap menjadi pejuang pemberani untuk kebebasan berbicara. Sebagian besar Eropa tampaknya benar-benar tersesat.

Pembakaran Al-Quran menunjukkan sesuatu, itu adalah kerusakan moral di Barat.


Joram van Klaveren politisi Belanda anti-Islam yang berbalik bersahadat menjadi Muslim justru saat menulis buku anti-Islam. Joram mengutip sabda Nabi Muhammad: "Yang terbaik di antara kalian adalah yang paling baik akhlaknya."

 
Dia pun mendirikan Islam Experience Centre, museum Islam pertama di Belanda.


TRT
ZIDWORLD © 2024 Designed By JoomShaper

Please publish modules in offcanvas position.

{{ message }}