fbpx
Mencari Tahu Sejarah Kemewahan, Tapi, Apa Sebenarnya Kemewahan Itu?

Mencari Tahu Sejarah Kemewahan, Tapi, Apa Sebenarnya Kemewahan Itu?

Apakah ada di antara kita yang tahu apa sebenarnya kemewahan itu? “Ternyata ini adalah pertanyaan yang diajukan oleh merek-merek mewah pada diri mereka setiap hari,” kata Jana Scholze, salah satu kurator Apa itu kemewahan? pameran di Museum Victoria & Albert London: "mereka sama bingungnya dengan pertanyaan ini seperti orang lain".



Kemewahan sulit untuk didefinisikan karena itu relatif. Sedangkan bagi satu orang, kemewahan bisa berupa segelas penuh air minum bersih, bagi orang lain itu adalah tas tangan mahal. Ini juga merupakan konsep yang berkembang dari waktu ke waktu: mobil sport dijual untuk membayar biaya sekolah swasta; mantel bulu yang pernah membedakan pemiliknya dipensiunkan ke bagian belakang lemari dengan memalukan; dan bufet lima puluhan yang dibuang orang tua Anda sekarang menjadi pusat perhatian "lusuh chic" ke rumah hipster.

Kemewahan, dengan demikian, secara intrinsik subjektif, cepat berlalu, dan jarang. “Jika Anda mencoba memproduksinya secara massal, Anda akan mendapatkan produk, bukan kemewahan,” jelas Scholze. Ini bukan untuk semua orang, ini untuk segelintir orang. Objek atau pengalaman itulah yang kita cita-citakan, tetapi tetap berada di luar jangkauan kita. Tindakan memilikinya menghilangkan kemilaunya sehingga tidak lagi menjadi kemewahan, tetapi sesuatu yang duniawi. Itu yang kita dambakan tapi tidak kita miliki.

Perasaan yang kita miliki tentang kemewahan menjadi sesuatu yang dimiliki orang lain adalah tradisi yang dapat ditelusuri kembali ke dunia Kuno, ketika bagi orang Yunani dan Romawi kemewahan adalah sesuatu yang datang dari yang tertinggi di tempat lain: Timur. Para pedagang dari Persia membawa serta sutra, rempah-rempah dan binatang aneh yang keduanya didambakan dan menimbulkan kecurigaan.

Jika ide kemewahan adalah ide kuno, bagaimana kursi Rolls Royce dan Eames yang kita anggap mewah saat ini dibandingkan dengan yang ada sebelumnya?

Cina kuno

Sutra adalah kemewahan modern yang dapat ditelusuri kembali selama ribuan tahun. Ini memiliki asal-usulnya pada awal 3500-2000 SM selama periode Longshan Tiongkok Kuno dan penemuannya diselimuti misteri. Legenda paling populer mengatakan bahwa Leizu, atau Lady Hsi Ling Shih, istri Kaisar Kuning, menemukan ulat sutra ketika duduk di bawah pohon murbei yang daunnya penuh lubang. Saat dia duduk di sana, kepompong ulat sutra jatuh ke dalam tehnya dan, ketika dia mengulurkan tangan untuk mengambilnya, seutas benang halus terlepas. Leizu memiliki ide untuk memintal benang untuk membuat sutra, dan ini adalah awal dari sebuah rahasia yang berhasil disimpan oleh China selama lebih dari dua milenium.

Mesir Kuno

Telur dan bulu burung unta adalah barang mewah bagi orang Mesir Kuno, dan berburu burung raksasa adalah olahraga kerajaan, yang dirancang untuk memungkinkan Raja menunjukkan kendalinya atas alam. Sisa-sisa kipas bulu burung unta ditemukan di makam Tutankhamun, yang mengarah ke spekulasi bahwa ia menemui ajalnya saat terlibat dalam olahraga ini.

Orang Yunani Kuno

Akademisi, dan penulis dan presenter film dokumenter televisi Guilty Pleasures: Luxury in the Ancient and Medieval Worlds, Dr Michael Scott menjelaskan bahwa, di Ancient Athens, pasar ikan adalah barometer yang baik untuk konsumsi barang mewah. Pembelian orang-orang di sana diatur oleh "daftar ikan", yang menyebutkan ikan, seperti sprat, yang dapat dimakan sebagai seorang demokrat yang baik. Keluar dari daftar, dengan kelezatan seperti belut, belut laut, atau belut laut, menandakan bahwa Anda memiliki selera yang mewah dan mungkin, oleh karena itu, bukan orang biasa.

Jika tampaknya aneh untuk menilai politik seseorang melalui pilihan ikan mereka, bahan makanan mempertahankan asosiasi mewahnya di banyak budaya saat ini. Mantan pemimpin Korea Utara, Kim Jong-Il, dilaporkan menikmati sashimi yang diiris dari ikan hidup yang disajikan menggeliat di atas piring. Rusia telah begitu sukses dalam memasarkan telur sturgeon liar, atau kaviar, sehingga menjadi buah bibir untuk memanjakan diri dalam berbagai bahasa; dan lobster serta tiram disajikan sebagai afrodisiak di restoran mahal di seluruh dunia.

Bangsa Romawi Kuno

Simbol status tertinggi di Roma Kuno adalah satu set jubah mati ungu Tyrian. Warna ini, dinamai untuk Tirus, tempat asalnya, dibuat dari sekresi sejenis siput laut tertentu yang disebut Murex. Dibutuhkan 10.000 siput untuk menghasilkan hanya 28 mililiter pewarna, menempatkannya jauh di luar kemampuan kebanyakan orang biasa. Ini adalah bagaimana orang Romawi menginginkannya. Di Roma Republik hanya orang-orang terkaya, kaum equites, yang diizinkan untuk memakainya, tetapi di Kekaisaran Roma itu dibatasi hanya untuk Kaisar, sebagai simbol kekuasaannya.

Rempah-rempah adalah kemewahan utama di Yunani Kuno dan Roma Kuno. Mereka tiba dari Timur Jauh melalui perantara Arab, yang menceritakan kisah-kisah mengesankan tentang kesulitan yang terlibat dalam panen mereka. Pada abad kelima SM, Herodotus, "Bapak Sejarah", menelan laporan tentang pengumpulan cassia, suatu bentuk kayu manis, yang melibatkan orang-orang yang mengenakan setelan seluruh tubuh yang terbuat dari kulit lembu yang menutupi semua kecuali mata mereka untuk melindungi mereka dari binatang bersayap ganas yang menyerang mereka saat mereka bekerja. Pada abad pertama SM, Pliny the Elder kurang percaya, mengamati bahwa "dongeng-dongeng tua ini diciptakan oleh orang Arab untuk menaikkan harga barang-barang mereka". Nenek moyang penjual barang antik yang cerdik, mungkin?

Abad Pertengahan

Sangat menggoda untuk menganggap barang-barang desainer palsu sebagai fenomena modern. Memalsukan itu memiliki sejarah panjang, bagaimanapun, dan merupakan seni yang berkembang di Inggris Abad Pertengahan, di mana pisau dibawa dalam sarung kulit, dicap dengan lambang heraldik pemiliknya, jika pemiliknya cukup beruntung untuk memilikinya. Tidak ingin ketinggalan, mereka yang tidak memiliki lambang segera mulai memproduksi sarung yang dihiasi lambang yang seluruhnya dibuat-buat. "Beberapa tiruannya benar-benar kelas dua," jelas Dr Scott: "ini adalah tiruan murah abad pertengahan".

 

 
Tags: