Advis Psikologi Mengintegrasikan Naluri Emosional dan Penalaran Logis

Advis Psikologi Mengintegrasikan Naluri Emosi dan Penalaran Logis

Emosi memainkan peran penting dalam pengambilan keputusan. Tanpa naluri emosi yang memotivasi dan mendorong kita, mungkin kita akan pasif dan tidak melakukan apa-apa.


Pastikan menyeimbangkan dan mengintegrasikan wawasan emosional dengan penalaran logis. Latih keterampilan kecerdasan emosional untuk memperbaiki keputusan Anda.

Berikut ini advis dari Moshe Ratson, MBA, MFT, seorang psikoterapis dan konsultan pelatih eksekutif. Dia berspesialisasi dalam pengembangan pribadi profesional, manajemen kemarahan dan kecerdasan emosional.

Banyak yang akan menganggap emosi sebagai penghalang pengambilan keputusan dan, oleh karena itu, berpikir bahwa mereka akan lebih baik tanpanya. Mereka mungkin menghindari atau menekannya, daripada merasakan, memproses, dan memahami maknanya. Ketika datang ke proses pengambilan keputusan, mereka lebih suka bersikap rasional daripada emosional.

Namun, emosi memiliki nilai. Tampaknya tanpa emosi untuk memotivasi dan mendorong kita, kita akan pasif dan tidak melakukan apa-apa. Keputusan sangat banyak diinformasikan oleh keadaan emosi kita karena inilah yang dirancang untuk dilakukan oleh emosi. Emosi dengan cepat memadatkan sebuah pengalaman, dan mengevaluasinya untuk menginformasikan keputusan kita, sehingga kita dapat dengan cepat menanggapi situasi tersebut.

Sementara emosi berfungsi untuk mengarahkan kita, mereka didorong oleh sifat bertahan hidup otomatis kita. Dengan demikian, sebagian besar waktu emosi mengkomunikasikan pesan mereka di bawah tingkat kesadaran kita. Penting untuk dicatat bahwa karena kecepatan dan tujuan bertahan hidup mereka, emosi tidak terlalu akurat. Kecepatan dan keefektifannya mengkompensasi kekurangan mereka dalam hal spesifik dan detail. Inilah mengapa sistem emosi memberikan banyak peringatan palsu, yang mengharuskan kita mengevaluasi kembali tanggapan kita dan memeriksa apakah itu sesuai dengan situasi tertentu.

Penelitian terbaru telah menetapkan bahwa emosi sangat penting dalam proses pengambilan keputusan yang rasional. Antonio Damasio dan rekan-rekannya menyimpulkan bahwa dengan tidak adanya penanda emosional, pengambilan keputusan hampir tidak mungkin tercapai. Emosi kita akan mendorong kesimpulan yang kita buat, dan kesejahteraan kita mungkin bergantung pada kemampuan kita untuk memahami dan menafsirkannya sambil mengintegrasikannya dengan pikiran rasional untuk membuat keputusan yang tepat. Meskipun penting untuk mempertimbangkan dan memproses sinyal emosional, kita perlu mengevaluasi respons kita dan melihat apakah respons tersebut sesuai dengan situasi yang relevan.

Bagaimana menggunakan emosi untuk membuat pengambilan keputusan yang efektif?

Berikut adalah beberapa langkah untuk menggunakan emosi secara efektif untuk pengambilan keputusan yang sukses:

Selamat datang emosi Anda

Jangan menekan atau mengabaikan emosi Anda. Mulailah dengan mengidentifikasi dan memahami emosi Anda. Luangkan waktu sejenak untuk mengenali apa yang Anda rasakan dan mengapa Anda rasakan. Proses pemeriksaan diri yang penuh perhatian ini sangat penting untuk keputusan yang sehat, karena emosi dapat memengaruhi pandangan dan penilaian kita.

Ingat "bias emosional"

Karena sifatnya yang bertahan hidup, emosi dapat menciptakan bias yang memengaruhi cara kita memahami informasi dan menafsirkan situasi. Ingat bahwa otak emosional lebih peduli tentang rasa aman daripada benar. Dengarkan sinyal alarmnya, dan pada saat yang sama pertanyakan pesannya.

Mengatur emosi Anda

Emosi, terutama pada intensitas tinggi, memengaruhi kemampuan kita untuk membuat keputusan yang rasional. Emosi yang kuat dapat merusak penilaian kita dan membuatnya sulit untuk berpikir secara objektif dan kritis. Inilah mengapa penting untuk meredam emosi kita agar seimbang dan proporsional dengan keadaan.

Gunakan emosi sebagai panduan

Emosi dapat bertindak sebagai kompas, mengarahkan Anda ke hal yang paling penting bagi Anda dan/atau hal yang selaras dengan nilai-nilai Anda. Namun, penting untuk menghindari membiarkan emosi mendikte pengambilan keputusan Anda. Pastikan untuk menyeimbangkan wawasan emosional dengan penalaran logis.

Daftarkan pikiran rasional Anda

Penting untuk meminta bantuan pikiran rasional. Dengan demikian, Anda beralih dari sistem yang beroperasi dengan cepat, intuitif, dan tidak sadar ke sistem yang lebih lambat dan lebih terkontrol, rasional, dan sadar. Anda bergerak melampaui sistem emosional yang impulsif dan reaktif ke sistem yang kontemplatif, fleksibel, dan strategis.

Pertimbangkan konteksnya

Evaluasi situasi yang ada dan pertimbangkan bahwa emosi dapat dipengaruhi oleh konteks. Emosi yang muncul dari pengalaman masa lalu atau bias pribadi dapat mengaburkan penilaian Anda. Pisahkan situasi saat ini dari masa lalu dan fokuskan pada faktor-faktor yang relevan.

Kumpulkan informasi yang relevan

Emosi dapat memberikan wawasan yang berharga, tetapi harus dilengkapi dengan informasi faktual. Luangkan waktu Anda untuk mengumpulkan informasi penting sebelum membuat keputusan penting. Analisis pro dan kontra dari pilihan Anda untuk membuat keputusan terbaik.

Berhati-hatilah

Perhatian penuh adalah kunci untuk menyelaraskan pikiran. Pikiran yang tidak diatur dapat menjadi tertipu, membiarkan nafsu, desakan, dan emosi liar mengambil alih. Perhatian memungkinkan kita untuk memperhatikan emosi kita dan melibatkan pikiran rasional untuk menafsirkan pesan mereka. Tujuannya adalah untuk memperlakukan emosi Anda sebagai pintu gerbang ke tingkat kesadaran yang lebih tinggi.

Kembangkan welas asih

Menumbuhkan belas kasih dalam pengambilan keputusan adalah cara ampuh untuk membuat pilihan yang lebih berempati, etis, dan seimbang yang mempertimbangkan kesejahteraan semua orang. Welas asih membantu kita menenangkan pikiran emosional dan memilih tindakan yang akan bermanfaat bagi diri kita sendiri dan orang lain.

Latih kecerdasan emosional

Kecerdasan emosional adalah kemampuan untuk mengenali dan mengelola emosi Anda secara efektif. Elemen kunci kecerdasan emosional adalah kesadaran diri, pengaturan diri, motivasi, empati, dan keterampilan sosial. Dengan mengembangkan keterampilan kecerdasan emosional, Anda dapat menggunakan emosi Anda untuk menginformasikan keputusan Anda tanpa dikendalikan olehnya.


Membingkai ulang situasi

Membingkai ulang berarti secara sadar mengubah cara berpikir Anda tentang makna situasi yang bermuatan emosional untuk mengurangi perasaan negatif. Anda mengubah interpretasi Anda tentang suatu peristiwa dengan secara khusus memiliki pikiran yang penuh kasih dan memperluas kasih sayang kepada diri sendiri dan orang lain.

Perluas perspektif Anda

Saat Anda melihat gambaran besarnya dan berfokus pada tujuan tertinggi Anda, Anda tidak terganggu oleh masalah dan dorongan hati yang lebih kecil. Mencari tahu tujuan jangka panjang terdalam Anda dan mengejarnya akan menyalurkan emosi Anda menuju kedamaian dan harmoni. Ini akan memungkinkan Anda untuk menyadari bahwa jika keputusan didorong oleh nilai-nilai Anda, itu adalah keputusan terbaik terlepas dari hasilnya.

Ringkasan

Singkatnya, emosi memainkan peran penting dalam pengambilan keputusan dan, bila digunakan dengan benar, dapat meningkatkan efektivitas proses pengambilan keputusan. Ingat, emosi adalah bagian alami dari manusia, dan bisa menjadi aset berharga dalam pengambilan keputusan. Dengan menggabungkan wawasan emosional dengan pemikiran rasional, Anda dapat membuat keputusan yang lebih efektif dan menyeluruh.
 
 
 
 
psychologytoday
ZIDWORLD © 2024 Designed By JoomShaper

Please publish modules in offcanvas position.

{{ message }}