fbpx
Studi: Makhluk Mikroskopis yang Makan dan Kawin di Wajah Kita

Studi: Makhluk Mikroskopis yang Makan dan Kawin di Wajah Kita

Ada makhluk mikroskopis tungau kulit parasit yang makan dan kawin di wajah kita saat kita tidur, lalu berevolusi bersimbiosis dengan kulit kita.



Itu menurut para ilmuwan yang meneliti makhluk itu, yang panjangnya sepersekian milimeter, dan ditemukan di folikel rambut di wajah dan puting susu.

Tungau, yang disebut Demodex folliculorum, memakan sebum, zat yang melapisi kulit yang secara alami dilepaskan oleh sel-sel di dalam pori-pori kita.


Pada malam hari, mereka meninggalkan tempat persembunyiannya untuk kawin di wajah kita saat kita tidur.

Sekitar 90 persen manusia memiliki tungau ini yang hidup pada mereka, dan mereka diturunkan saat lahir. Mereka biasanya tidak berbahaya dan tidak diperhatikan, tetapi dalam jumlah besar mereka dapat mengiritasi kulit, membuatnya terkelupas dan menyebabkan kemerahan dan gatal.

Mereka adalah salah satu dari dua jenis spesies tungau folikel yang hidup pada manusia, bersama Demodex brevis, yang merupakan spesies soliter yang menghuni kelenjar sebaceous di bawah kulit.

Dari parasit menjadi simbiosis

Sampai sekarang, mereka dianggap memiliki hubungan parasit dengan kita, mengekstrak nutrisi dengan mengorbankan kita.

Namun, penelitian baru menunjukkan bahwa mereka mungkin menjadi simbiosis, yang berarti keberadaan mereka memberikan hubungan yang saling menguntungkan.

Misalnya, tungau yang sebelumnya dianggap tidak memiliki anus akan menumpuk kotorannya seumur hidup sebelum melepaskannya saat mati dan menyebabkan peradangan kulit.

Namun ini tidak terjadi, menurut penelitian yang dilakukan oleh para ilmuwan di University of Reading, University of Valencia, University of Vienna dan National University of San Juan.

Studi baru, yang diterbitkan dalam jurnal Molecular Biology and Evolution, menemukan bahwa tungau sebenarnya memiliki anus, dan secara tidak adil disalahkan atas banyak kondisi kulit.

Mereka bahkan dapat membantu menjaga kulit kita tetap bersih.

"Tungau telah disalahkan untuk banyak hal. Hubungan panjang dengan manusia mungkin menunjukkan bahwa mereka juga dapat memiliki peran bermanfaat yang sederhana namun penting, misalnya, dalam menjaga pori-pori di wajah kita tidak tersumbat," kata Dr Henk Braig, co-lead penulis dari Universitas Bangor dan Universitas Nasional San Juan.

'Fitur tubuh yang tidak biasa'

Dalam studi pengurutan genom tungau yang pertama, ditemukan keberadaan mereka yang terisolasi dan perkawinan sedarah menyebabkan mereka kehilangan gen dan sel yang tidak perlu dan menjadi organisme yang lebih sederhana yang mungkin segera menyatu dengan inang manusianya.

"Kami menemukan tungau ini memiliki susunan gen bagian tubuh yang berbeda dengan spesies serupa lainnya karena mereka beradaptasi dengan kehidupan yang terlindung di dalam pori-pori," kata Dr Alejandra Perotti, Associate Professor di Invertebrate Biology di University of Reading, yang ikut memimpin penelitian. riset.

"Perubahan pada DNA mereka telah menghasilkan beberapa fitur dan perilaku tubuh yang tidak biasa".

Ini termasuk perkembangan kaki kecil yang hanya terdiri dari tiga otot sel tunggal.

Hilangnya gen juga berarti mereka kekurangan perlindungan UV, telah kehilangan gen yang menyebabkan hewan terbangun di siang hari, dan tidak dapat memproduksi melatonin sendiri.

Sebaliknya, mereka memicu melatonin dari kulit manusia, saat mereka bersiap untuk apa yang oleh para peneliti disebut "sesi kawin sepanjang malam".

Makalah ini membahas secara rinci tentang kebiasaan kawin dan anatomi seksual tungau.

Khususnya, laki-laki memiliki penis yang menonjol ke atas dari depan tubuh mereka, dan mereka harus memposisikan diri di bawah perempuan selama kawin, yang terjadi karena mereka berdua menempel pada rambut manusia.

Kita mungkin tidak hidup dengan tungau selamanya. Penelitian telah menemukan kurangnya paparan pasangan potensial yang dapat menambahkan gen baru pada keturunannya berarti mereka mungkin berada di jalur kepunahan.