ilmuwan Menemukan Cara Menghasilkan Listrik dari Kelembaban Udara

Ilmuwan Menemukan Cara Menghasilkan Listrik dari Kelembaban Udara

Ilmuwan mengembangkan perangkat yang dapat menyerap kelembaban udara untuk dijadikan energi listrik. Kelembaban selalu ada di udara, berarti dapat beroperasi dalam kondisi apa pun. “Idenya sederhana, tapi belum pernah ditemukan sebelumnya, dan membuka segala macam kemungkinan”,


Sebuah tim insinyur di University of Massachusetts Amherst telah membuat listrik bersih dari udara.

Menurut universitas tersebut, “hampir semua bahan dapat diubah menjadi perangkat yang terus-menerus memanen listrik dari kelembaban di udara”.

Kuncinya, katanya, terletak pada kemampuan mengisi material dengan nanopori berdiameter kurang dari 100 nanometer. Para peneliti menjulukinya "efek generik Air-gen".

Dalam makalah penelitian dijelaskan, “kelembaban udara adalah sumber energi yang luas dan berkelanjutan yang, tidak seperti matahari dan angin, selalu tersedia”.

Namun hingga saat ini, mengeksplorasi potensi energi udara merupakan proses yang rumit - membutuhkan, misalnya, pengembangan sintesis material yang unik dan akibatnya menghambat skalabilitas.

Namun, studi baru mengklaim bahwa dengan pengungkapan ini, kita harus dapat terus memanen energi dari “berbagai bahan anorganik, organik, dan biologis”.

Menggunakan pori nano untuk membuat awan petir berskala kecil

Kuncinya terletak pada nanopori - lubang berukuran nanometer yang memungkinkan udara dan air melewati "materi apa pun" dan pada akhirnya menciptakan muatan permukaan.

Pemanen harus dibuat dari lapisan tipis bahan yang diisi dengan nanopori yang lebih kecil dari 100 nm (seperseribu rambut manusia).

Karena lubang ini sangat kecil, saat molekul air mengalir dari bagian atas ke bagian bawah material, mereka akan menghasilkan muatan dengan menabrak tepi pori.

Bagian atas lapisan akan dibombardir dengan lebih banyak molekul air pembawa muatan daripada bagian bawah, menciptakan ketidakseimbangan muatan - seperti ketidakseimbangan muatan yang ditemukan di awan.

Jadi itu menghasilkan apa yang pada dasarnya berskala kecil, mengandung badai petir - yang pada gilirannya menghasilkan listrik.

“Udara mengandung listrik dalam jumlah yang sangat besar,” kata Jun Yao, asisten profesor teknik kelistrikan dan komputer di UMass Amherst..

“Bayangkan awan, yang tidak lebih dari segumpal tetesan air. Setiap tetesan itu mengandung muatan, dan jika kondisinya tepat, awan dapat menghasilkan sambaran petir - tetapi kami tidak tahu cara menangkap listrik dari petir dengan andal.

“Apa yang telah kami lakukan adalah menciptakan cloud skala kecil buatan manusia yang menghasilkan listrik secara terprediksi dan terus menerus sehingga kami dapat memanennya”.

Kelembaban selalu ada di udara, berarti secara teoritis dapat beroperasi dalam kondisi apa pun.

“Idenya sederhana, tapi belum pernah ditemukan sebelumnya, dan membuka segala macam kemungkinan”, kata Yao.

 

 
 
euronews
ZIDWORLD © 2024 Designed By JoomShaper

Please publish modules in offcanvas position.

{{ message }}