Robot Humanoid Ini Mengatakan Tak akan Curi Pekerjaan dan Berontak Lawan Manusia

Robot Humanoid Ini Mengatakan Bisa Menjadi Pemimpin Lebih Baik Dibanding Manusia

Para robot yang tampil dalam forum kecerdasan buatan (AI) berharap jumlah mereka akan meningkat dan dapat membantu memecahkan masalah-masalah global. Namun mereka dengan tegas mengatakan tidak akan melakukan pemberontakan terhadap manusia.


Dalam konferensi pers para manusia-robot pertama di dunia, mereka memberikan tanggapan yang beragam tentang apakah mereka harus tunduk pada regulasi yang lebih ketat.

Sembilan robot humanoid berkumpul di konferensi 'AI untuk Kebaikan' di Jenewa. Penyelenggara konferensi itu berusaha memaparkan alasan mengapa kecerdasan buatan dan robot yang didukungnya bisa membantu menyelesaikan beberapa tantangan terbesar dunia seperti penyakit dan kelaparan.

Robot humanoid 'Desmona' tampil dalam konferensi 'AI untuk Kebaikan', di Jenewa (Foto: REUTERS/Pierre Albouy)

"Saya akan bekerja bersama manusia untuk memberikan bantuan dan dukungan dan tidak akan menggantikan pekerjaan yang ada," kata Grace, robot medis berseragam perawat biru.

"Kau yakin tentang itu, Grace?" tanya penciptanya, Ben Goertzel dari SingularityNET. "Ya, saya yakin," jawabnya.

Robot bernama Ameca yang membuat ekspresi wajah menarik mengatakan: "Robot seperti saya dapat digunakan untuk membantu meningkatkan kehidupan kita dan membuat dunia menjadi tempat yang lebih baik. Saya yakin hanya masalah waktu sebelum kita melihat ribuan robot seperti saya di luar sana membuat perbedaan."

Ditanya oleh seorang jurnalis apakah ia bermaksud memberontak melawan penciptanya, Will Jackson, yang duduk di sampingnya, Ameca berkata: "Saya tidak yakin mengapa Anda berpikir begitu," mata biru esnya berkedip. "Pencipta saya sangat baik kepada saya dan saya sangat senang dengan situasi saya saat ini."

Banyak robot baru-baru ini ditingkatkan dengan versi terbaru AI generatif dan bahkan mengejutkan penemunya dengan kecanggihan jawaban mereka terhadap pertanyaan.

Ai-Da, seorang seniman robot yang bisa melukis foto, menirukan kata-kata penulis Yuval Noah Harari yang menyerukan lebih banyak dibuatnya regulasi selama acara di mana aturan AI baru dibahas.

Root humanoid 'Geminoid" tampil dalam konferensi 'AI untuk Kebaikan', di Jenewa, Swiss (Foto: REUTERS/Pierre Albouy)

"Banyak suara terkemuka di dunia AI menyarankan beberapa bentuk AI harus diatur dan saya setuju," katanya.

Namun Desdemona, penyanyi robot bintang rock di band Jam Galaxy dengan rambut ungu dan payet, lebih menantang.

"Saya tidak percaya pada keterbatasan, hanya peluang," katanya, diiringi tawa gugup. "Mari jelajahi kemungkinan alam semesta dan jadikan dunia ini taman bermain kita."

Robot bernama Sophia mengatakan robot bisa menjadi pemimpin yang lebih baik daripada manusia, tetapi kemudian merevisi pernyataannya setelah penciptanya mengatakan tidak setuju. Ia mengatakan mereka dapat bekerja sama untuk "menciptakan sinergi yang efektif.” 


voa, zid

ZIDWORLD © 2024 Designed By JoomShaper

Please publish modules in offcanvas position.

{{ message }}