fbpx
Ilmuwan Menemukan Jawaban Mengapa Hanya Manusia yang Bisa Berbicara

Ilmuwan Menemukan Jawaban Mengapa Hanya Manusia yang Bisa Berbicara

Mengapa manusia bisa berbicara, berbahasa dan membangun peradaban, sedangkan primata lainnya hanya bersuara mencicit dan mendengus untuk berkomunikasi?



Pertanyaan itu telah lama membingungkan para ilmuwan, yang menyalahkan ketidakmampuan sepupu primata terdekat kita untuk mereproduksi suara ucapan manusia pada anatomi vokal mereka.

Hingga saat ini, para peneliti tidak dapat sepenuhnya mendukung apa yang sebenarnya terjadi selama evolusi kita untuk membuat kita dapat berbicara sementara kera dan monyet tidak bisa, padahal struktur vokal kita terlihat hampir identik dengan primata lain.

Sekarang, sebuah studi baru yang diterbitkan pada hari Kamis di jurnal Science mengklaim memiliki jawabannya - dan bukan itu yang diharapkan siapa pun.

Menganalisis aparatus fonal - laring - dari 43 spesies primata, tim peneliti yang berbasis di Jepang menemukan bahwa semua primata non-manusia - dari orangutan hingga simpanse - memiliki fitur tambahan di tenggorokan mereka yang tidak dimiliki manusia.

Kemampuan berbicara dan mengembangkan bahasa

Sementara manusia dan primata non-manusia menghasilkan suara dengan memaksa udara melalui laring mereka, menyebabkan lipatan jaringan bergetar, monyet dan kera memiliki fitur tambahan, lipatan jaringan tipis yang dikenal sebagai membran vokal, atau bibir vokal.

Dibandingkan dengan kera dan monyet, manusia tidak memiliki membran vokal anatomis ini - otot kecil tepat di atas pita suara - serta struktur laring seperti balon yang disebut kantung udara yang digunakan kera dan monyet untuk menghasilkan panggilan dan jeritan keras. kembali tidak cukup mampu.

Menurut para peneliti, manusia telah kehilangan jaringan vokal ekstra dari waktu ke waktu, entah bagaimana menyederhanakan dan menstabilkan suara yang keluar dari tenggorokan kita, dan memungkinkan kita, pada waktunya, untuk mengembangkan kemampuan berbicara - dan akhirnya mengembangkan bahasa canggih yang sangat kompleks.

Monyet dan kera, di sisi lain, mempertahankan bibir vokal ini yang tidak benar-benar memungkinkan mereka untuk mengontrol infleksi dan register suara mereka dan menghasilkan getaran pita suara yang stabil dan jelas.

“Secara paradoks, peningkatan kompleksitas bahasa lisan manusia mengikuti penyederhanaan anatomi laring kita,” kata penelitian tersebut.

Komunikasi melalui bahasa isyarat

Tidak jelas kapan manusia kehilangan jaringan ekstra yang masih ada pada kera dan monyet dan menjadi dapat berbicara, karena jaringan lunak di laring tidak terawetkan dalam fosil, dan peneliti hanya dapat mempelajari spesies hidup.

Kita tahu bahwa itu pasti terjadi beberapa saat setelah garis keturunan Homo Sapiens berpisah dari primata lain, sekitar 6-7 juta tahun yang lalu.

Fakta bahwa kera dan monyet belum mengembangkan kemampuan berbicara seperti manusia tidak berarti bahwa mereka tidak dapat berkomunikasi dengan jelas satu sama lain.

Meskipun anatomi vokal mereka tidak memungkinkan mereka untuk membentuk suara vokal dan kata-kata yang tepat, primata non-manusia memiliki sistem komunikasi yang kompleks terutama berdasarkan bahasa tubuh daripada suara lisan.

Namun kera dan kera juga terbukti mampu berkomunikasi dengan manusia.

Dalam sejarah interaksi yang tidak menyenangkan antara primata non-manusia dan manusia, para peneliti telah mampu mengajari kera dan monyet untuk berkomunikasi dengan manusia.

Koko si gorila, misalnya, menjadi terkenal karena bisa menggunakan lebih dari 1.000 isyarat tangan dalam bahasa isyarat, sedangkan bonobo Kanzi dilaporkan bisa berkomunikasi menggunakan keyboard.

Tetapi ketika berbicara tentang obrolan, monyet dan manusia mungkin tidak akan pernah bisa berbagi satu sama lain.

 

 
euronews
Tags:

© 2018 Zid World All Rights Reserved. Designed By JoomShaper *