fbpx
Intelijen AS Sedang Berusaha Keras Melawan Spionase China. Apakah Akan Berhasil?

Intelijen AS Sedang Berusaha Keras Melawan Spionase China. Apakah Akan Berhasil?

Ketika persaingan AS-China makin memanas, Washington berupaya untuk menahan Beijing di bidang yang sangat penting: Spionase.



Bagi banyak pejabat pemerintah Amerika dan analis keamanan, langkah tersebut telah lama tertunda. Komunitas intelijen AS termasuk pensiunan perwira CIA mendorong Washington untuk menyalurkan lebih banyak sumber daya untuk melawan ancaman China yang dirasakan dalam apa yang oleh beberapa pejabat disebut kompetisi "zaman intelijen ketiga".

Pekan lalu, dilaporkan bahwa CIA, badan mata-mata utama Amerika, memprioritaskan China atas upaya kontraterorisme badan tersebut terhadap kelompok teroris, yang telah menjadi area fokus utamanya selama dua dekade terakhir.

Pergeseran itu terjadi setahun setelah AS mengakhiri perang terlamanya dan menarik pasukan dari Afghanistan, ketika Presiden AS Joe Biden dan petinggi keamanan nasionalnya semakin khawatir tentang risiko politik, ekonomi dan militer yang ditimbulkan oleh China serta Rusia.

Dr Timothy R Heath, peneliti pertahanan internasional senior di RAND Corporation, mengatakan kepada TRT World bahwa sebagian besar waktu dan keahlian komunitas intelijen AS digunakan untuk mendukung upaya perang AS di Irak dan Afghanistan, dan tantangan yang ditimbulkan oleh kelompok-kelompok seperti Al Qaeda.

“Dengan perang di Timur Tengah yang sekarang mereda, komunitas intelijen AS dapat mengalihkan sumber daya ke China,” kata Dr Heath.

Setelah dimulainya Perang Dingin, aparat intelijen AS tetap terpaku pada ancaman dari Soviet Rusia selama beberapa dekade hingga awal 1990-an. Kemudian setelah serangan 9/11, dana untuk pengumpulan intelijen dan operasi mata-mata terutama diarahkan untuk operasi kontra-terorisme.

“Selama fase inilah kebangkitan China terjadi, dan Beijing mengambil keuntungan dari apa yang dianggapnya sebagai penurunan kekuatan AS untuk meningkatkan pengaruh globalnya,” kata seorang pakar keamanan yang berbasis di Washington DC, yang tidak ingin disebutkan namanya. Dunia TRT.

Setelah konferensi yang mengumpulkan pejabat intelijen AS saat ini dan mantan untuk melakukan brainstorming dugaan kegiatan mata-mata China yang ditujukan ke AS, CIA ditugaskan untuk mendirikan Pusat Misi China.

Unit keamanan tingkat tinggi berupaya mempertajam fokus badan tersebut di China dan akan melintasi “semua wilayah misi badan tersebut,” menurut Direktur CIA William Burns. Pembentukan pusat misi tambahan pada teknologi yang muncul juga diumumkan.

Sementara itu Beijing telah mendorong balik badan-badan intelijen Barat, mengklaim bahwa "laporan palsu" dan "sensasional" digunakan untuk "memainkan apa yang disebut 'ancaman China' dan memicu antagonisme dan konfrontasi."

Pesawat mata-mata AS tertinggal di belakang

Dengan meningkatnya dugaan kasus spionase ekonomi China dan contoh campur tangan pemilu di dalam negeri, Washington telah menyadari pengumpulan intelijennya berada di belakang bola delapan.

“Operasi intelijen China canggih,” kata Dr Heath. “Cenderung fokus pada etnis Tionghoa yang tinggal di negara lain sebagai target utama rekrutmen dan spionase,” menambahkan bahwa berbeda dengan intelijen AS, yang cenderung fokus pada ancaman militer dan isu politik, spionase China didorong oleh tujuan untuk mendapatkan menguasai teknologi asing.

Tetapi proses pengumpulan intelijen yang lebih dalam tentang China tidak akan mudah, kata Paul Kolbe, mantan perwira CIA yang menjalankan Proyek Intelijen di Pusat Sains dan Urusan Internasional Belfer Harvard.

“Anda tidak dapat membalik saklar dan tiba-tiba memiliki aset China yang stabil, penetrasi besar ke dalam tempat suci pemerintah,” kata Kolbe. “Anda harus mengembangkan petugas yang mengetahui bahasa, budaya, dan yang dapat membangun hubungan kepercayaan yang mendalam yang diperlukan untuk melakukan operasi agen.”

Dr Heath percaya bahwa lebih banyak agen akan direkrut dan dilatih untuk menjadi ahli di China. Selain melatih kader calon intelijen baru, penting juga bagi Washington untuk mengandalkan teknologi AI untuk bersaing di era baru spycraft. “AI bisa berguna, mungkin untuk menyaring gambar yang dikumpulkan oleh satelit,” katanya.

Dengan lebih banyak sumber daya yang didedikasikan untuk China, anggota parlemen AS berharap komunitas intelijen akan mengumpulkan informasi tambahan tentang investasi triliunan dolar Beijing untuk mengembangkan teknologi canggih seperti AI dan komputasi kuantum.

Namun di tengah poros China, masalah yang lebih dalam terletak di jantung operasi intelijen AS – ia telah melupakan seni mata-mata.

Setelah 9/11, budaya dan misi badan-badan seperti CIA berubah, begitu pula tenaga kerja. Karena semakin banyak perwira CIA yang bercampur dengan rekan-rekan militer mereka, pola pikir gaya tentara meresap ke dalam pengumpulan intelijen.

“Sekarang, setelah membangun kembali dirinya untuk melawan perang global melawan teror di zona militer, apakah CIA siap untuk kembali ke bayang-bayang?” tanya mantan perwira dan penulis CIA Alex Finley.

Sebuah perusahaan senilai $84,1 miliar, komunitas intelijen AS terdiri dari 17 badan intelijen berbeda dan organisasi bawahan yang bekerja baik secara independen maupun bersama-sama untuk melakukan kegiatan intelijen guna mendukung keamanan nasional dan kebijakan luar negeri AS.

Tetapi ada kekhawatiran yang berkembang bahwa metode pengumpulan intelijen Washington tertinggal dari para pesaing mereka, dengan beberapa pengamat mengatakan komunitas intelijen “buta terbang” dalam hal pengumpulan data.

Sebuah laporan tahun 2020 yang diterbitkan oleh Center for American Progress berpendapat bahwa industri “kurang memiliki wawasan tentang jenis pengumpulan intelijen mana – kecerdasan manusia (HUMINT), kecerdasan sinyal (SIGNIT), atau kecerdasan geospasial (GEOINT) – yang paling berguna dalam menjawab pertanyaan yang diberikan. pertanyaan intelijen.”

“Akibatnya, IC [Komunitas Intelijen] tidak dapat membuat keputusan berdasarkan informasi tentang cara terbaik mengalokasikan pengumpulan dan kapasitas analitik yang ada,” kata penulis laporan tersebut.

'Seribu butir pasir'

Bulan lalu, kepala FBI dan MI5 berkumpul untuk berbagi platform publik untuk pertama kalinya untuk mengirim sinyal ke pemerintah China, yang mereka sebut sebagai "tantangan yang paling mengubah permainan" ke depan.

Kepala FBI Christopher Wray mengatakan bahwa Beijing menargetkan politisi dan pebisnis sebagai bagian dari strategi yang dikenal sebagai "seribu butir pasir." Diciptakan oleh mantan analis FBI China Paul D Moore, pendekatan pengumpulan intelijen ini memerlukan pengumpulan data tingkat rendah yang dikonsolidasikan untuk menciptakan kumpulan intelijen yang lebih besar.

Di sisi lain, “China adalah tempat yang sangat sulit untuk melakukan operasi intelijen,” kata pakar keamanan yang berbasis di DC, menunjuk pada keamanan internalnya yang ketat dan pengawasan yang meluas.

Lebih lanjut, pakar tersebut mengutip beberapa keunggulan yang dimiliki China atas para pesaingnya di era baru pengumpulan intelijen.

“Beijing tidak hanya mengejar target mata-mata tradisional seperti rahasia pemerintah atau militer. Mereka telah memanfaatkan sumber daya manusia yang cukup besar dan teknologi canggih untuk memaksimalkan pengumpulan data dari perusahaan dan universitas AS dengan cara yang jauh lebih sistematis daripada yang pernah dilihat sebelumnya, ”sang pakar menekankan.

Dan AS baru mulai menyadari kenyataan itu. “Operasi intel AS masih terjebak di era lampau dalam berurusan dengan negara-bangsa. Itu tidak terjadi lagi.”

Pendekatan China terhadap pengumpulan informasi tidak hanya terbatas pada aspek keamanan yang bertujuan untuk memahami kapasitas dan kapabilitas musuhnya, tetapi juga menggunakan teknologi untuk mengumpulkan data melalui platform siber.

“Jika Anda melihat bagaimana China telah muncul sebagai pemimpin dalam teknologi 5G, raksasa telekomunikasi andalannya Huawei telah menjadi pusat perang teknologi yang berkembang. Ada kekhawatiran keamanan nasional yang berkembang atas peralatan Huawei di AS yang menyadap informasi sensitif yang dapat jatuh ke tangan pemerintah China, ”kata pakar keamanan itu kepada TRT World.

Huawei, sebuah perusahaan teknologi swasta China, membantah memiliki hubungan dengan Beijing dan menegaskan pihaknya ditargetkan untuk merebut pasar jaringan 5G di depan perusahaan-perusahaan Amerika.

Dalam sebuah laporan eksklusif yang diterbitkan bulan lalu, CNN mendokumentasikan bagaimana pejabat federal AS telah menyelidiki pembelian tanah China di dekat infrastruktur kritis dan upaya menghalangi untuk menanam perangkat pendengar di dekat fasilitas pemerintah dan militer.

Menanggapi laporan CNN, pemerintah China dan Huawei membantah keras dugaan upaya mata-mata.

Sementara itu, kepala FBI Wray telah mendesak perusahaan AS untuk bekerja dengan agensinya, menyatakan bahwa peretas China telah memasang lebih dari 10.000 pintu belakang di jaringan AS, dan bahwa perusahaan China secara eksplisit atau implisit terikat dengan pemerintah mereka.

"Kami sekarang telah mencapai titik di mana FBI membuka kasus kontra-intelijen baru terkait China setiap 10 jam," kata badan tersebut.

 

TRT 

© 2018 Zid World All Rights Reserved. Designed By JoomShaper *