fbpx
Pemerintah AS Terperangkap Utang Jumbo, Biden Pusing

Pemerintah AS Terperangkap Utang Jumbo, Biden Pusing

Pemerintahan Joe Biden memperingatkan, jika Kongres tidak mengambil tindakan, maka pemerintah federal tidak akan dapat membayar tagihan-tagihan. Itu akan berefek bencana pada ekonomi AS dan dunia.



Departemen Keuangan Amerika dapat menangguhkan untuk sementara waktu tembusnya pagu utang melalui penerapan sejumlah langkah akuntansi yang kreatif. Langkah-langkah itu mencakup memindahkan utang di antara badan pemerintah saat pembayaran jatuh tempo, menangguhkan investasi dalam pembelian dan penjualan mata uang, dan menghentikan sementara investasi dalam program pensiun untuk pegawai pemerintah. Berapa banyak waktu yang diperlukan untuk melakukan semua langkah tersebut masih belum jelas.

Namun langkah sementara ini hanya menangguhkan pertikaian atas tanggung jawab keuangan negara antara Presiden Joe Biden dan Kongres, yang berada di bawah kekuasaan partai yang terpecah.

Apa yang Dimaksud Pagu Utang?

Sejak tahun 2001, setiap tahun pemerintah Amerika membelanjakan lebih anggaran dibandingkan pendapatan yang dihasilkannya melalui pajak dan pengenaan biaya. Untuk menutupi kesenjangan pendanaan itu sehingga dapat terus membayar berbagai program dan operasi badan federal – mulai dari militer hingga jaminan sosial dan Medicare bagi para pensiunan – pemerintah meminjam uang.

Pemerintah mengumpulkan uang ini dengan menjual sekuritas berbunga seperti obligasi pemerintah. Pagu utang – atau plafon utang – adalah undang-undang federal yang membatasi jumlah uang yang dapat dipinjam Amerika untuk membelanjakan lebih banyak uang.

Berlawanan dengan sebagian persepsi publik, menaikkan pagu utang tidak berarti memberi wewenang bagi pemerintah Amerika untuk menghabiskan lebih banyak anggaran. Kongres memiliki otoritas tertinggi atas proses anggaran itu, dan setiap tahun anggota parlemen memberikan suara pada tagihan pengeluaran yang disepakati.

Namun sejak tahun 1917, ada batas legal yang dikenakan pada jumlah total uang yang dapat diambil oleh pemerintah Amerika. Menaikkan pagu utang hanya memberi wewenang kepada Departemen Keuangan untuk melakukan pembayaran atas pengeluaran yang telah disetujui Kongres.

Menurut Departemen Keuangan, sejak tahun 1960 Amerika telah menaikkan pagu utang 78 kali. Kongres memberikan suara untuk menaikkan pagu utang secara terpisah dari pemungutan suara untuk pengeluaran pemerintah atau pengenaan pajak.

Banyak anggota Kongres dari Partai Republik berpendapat bahwa pemerintah federal telah menghabiskan terlalu banyak uang. Sebagian menyarankan penolakan untuk menaikkan pagu utang sebagai cara untuk mengendalikan pengeluaran. Tetapi sejumlah ekonom memperingatkan bahwa kegagalan pemerintah Amerika – untuk pertama kalinya – membayar bunga atas utang nasional senilai US$31,4 triliun akan memicu konsekuensi global yang luas, termasuk penurunan peringkat kredit Amerika dan devaluasi dolar Amerika yang mungkin dapat memicu anjloknya pasar saham dan resesi ekonomi.

Apa yang Dimaksud “Langkah-Langkah Luar Biasa?”

Departemen Keuangan Amerika dapat menangguhkan untuk sementara waktu tembusnya pagu utang melalui langkah-langkah akuntansi yang kreatif. Ini dapat mencakup memindahkan utang di antara badan pemerintah saat pembayaran jatuh tempo, menangguhkan investasi dalam pembelian dan penjualan mata uang, dan menghentikan sementara investasi dalam program pensiun untuk pegawai pemerintah. Berapa banyak waktu yang diperlukan untuk melakukan semua langkah ini masih belum jelas.

Dalam surat tertanggal 13 Januari kepada Kongres, Menteri Keuangan Janet Yellen menulis “tidak mungkin uang tunai dan sejumlah langkah luar biasa diterapkan sebelum awal Juni.” Pada titik tertentu Amerika harus menyelesaikan kebuntuan dengan menaikkan pagu utang, atau mengurangi kewajibannya secara besar-besaran.

Bagi sebagian besar anggota parlemen – faksi Demokrat dan faksi Republik – menghentikan pendanaan untuk militer, atau memutuskan pembayaran Jaminan Sosial kepada pensiunan bukan merupakan suatu pilihan. Lalu apa usul Gedung Putih & anggota-anggota faksi Demokat di Kongres untuk menyelesaikan kebuntuan dengan faksi Republik? Biden dan faksi Demokrat, yang memegang mayoritas tipis di Senat, ingin menaikkan pagu utang sebagaimana yang dilakukan dalam beberapa dekade terakhir, dengan sedikit atau bahkan tanpa perdebatan.

Namun, pada tahun 2011, ketika pemerintah Amerika hampir menembus pagu utang, DPR yang mayoritas dikuasai faksi Republik meminta Presiden Barack Obama ketika itu untuk melakukan serangkaian pemangkasan anggaran sebagai imbalan menaikkan pagu utang. Dua hari sebelum Departemen Keuangan memperkirakan pagu utang itu akan habis, Partai Republik menyetujui kenaikan pagu utang tersebut sebagai imbalan paket pemotongan pengeluaran di masa depan.

Meskipun berhasil menghindari bencana fiskal, pada tahun 2011 itu peringkat kredit jangka panjang Amerika sedikit turun; sebagian karena pagu utang tersebut. Sejumlah ekonom khawatir kebuntuan saat ini dapat memicu penurunan peringkat lainnya.

Jenis kesepakatan yang dibuat pada tahun 2011 mungkin tidak lagi dapat dilakukan kali ini. Juru bicara Gedung Putih Karie Jean-Pierre pekan lalu mengatakan kepada wartawan, “kami tidak akan melakukan perundingan apapun.”

Dalam pernyataan bersama, Pemimpin Mayoritas Senat Chuck Schummer dan Pemimpin Faksi Demokrat di DPR Hakeem Jeffries mengatakan “kegagalan (membayar utang) yang dipaksakan oleh MAGA Republik yang ekstrem dapat menjerumuskan negara ke dalam resesi yang dalam dan menyebabkan biaya yang lebih tinggi bagi keluarga pekerja Amerika dalam segala hal, mulai dari bunga KPR dan mobil, hingga suku bunga pinjaman dan kartu kredit.”

Apa yang Diinginkan Faksi Republik di Kongres?

Faksi Republik menilai secara keuangan menaikkan pagu utang merupakan hal yang tidak bertanggung jawab, dan sebaliknya Amerika seharusnya memangkas pengeluaran yang sia-sia untuk menurunkan utangnya. “Kita harus membereskan negara ini,” ujar Ketua DPR Kevin McCarthy kepada wartawan minggu lalu. “Faksi Republik akan selalu melindungi Medicare dan Jaminan Sosial. Kami akan melindunginya demi generasi mendatang. Tetapi kami akan mengkaji setiap dolar yang dihabiskan pemerintah. (Karena) itu merupakan hak pembayar pajak.”

Dalam pertemuan mingguan, pimpinan faksi Republik di DPR dilaporkan mengatakan kepada anggota-anggotanya bahwa mereka tidak sepakat untuk menaikkan pagu utang tanpa reformasi fiskal, termasuk pagu pengeluaran tahun fiskal 2024 pada tingkat pengeluaran tahun 2022, dan menyeimbangkan anggaran Amerika dalam sepuluh tahun ke depan.

Namun demikian diperlukan kompromi di antara kedua partai karena undang-undang apapun yang disahkan di DPR, yang mayoritas dikuasai faksi Republik, juga harus disahkan oleh Senat, yang mayoritas dikuasai faksi Demokrat; dan kemudian ditandatangani menjadi undang-undang oleh Presiden Joe Biden.

Pada masa pemerintahan Presiden Donald Trump yang berasal dari Partai Republik, Amerika menaikkan pagu utang tiga kali.

Republik menguasai Senat selama empat tahun masa jabatan Trump, dan DPR pada dua tahun pertama masa jabatannya.


voa

Tags:

© 2018 Zid World All Rights Reserved. Designed By JoomShaper *