fbpx
Hari-hari Penuh Intrik Menjelang Malam Jahanam 30 September 1965

Hari-hari Penuh Intrik Menjelang Malam Jahanam 30 September 1965

Peneliti Australia, Jess Melvin dalam bukunya berjudul "The Army and the Indonesian Genocide: Mechanics of Mass Murder" mengungkapkan: Dalam periode menjelang terjadinya G30S 1965 TNI (ABRI) dan PKI tengah bersaing memperebutkan kekuasaan.



Pada Agustus 1965, Presiden Sukarno mengumumkan pembentukan tentara rakyat yang disebut Angkatan Kelima yang merupakan gagasan Partai Komunis Indonesia (PKI). Angkatan Kelima ini diambil dari (kader PKI) kalangan buruh dan petani yang dipersenjatai.

Hal ini menimbulkan kegusaran di kalangan pimpinan militer khususnya Angkatan Darat yang khawatir Angkatan Kelima ini digunakan oleh PKI untuk merebut kekuasaan, meniru revolusi komunis Tiongkok (RRC). Oleh karena itu, pimpinan Angkatan Darat menolak.

 
Di sisi lain, militer diisukan bersekutu dengan pemerintah Amerika Serikat yang anti komunisme, Angkatan Darat disebut menyusun strategi untuk mengambil alih kekuasaan bila situasi memburuk.

Pada situasi pra G30S itu, terjadi konflik yang cukup panas antara Angkatan Darat dengan PKI terutama untuk mengantisipasi kepemimpinan nasional pasca Presiden Sukarno.


Taomo Zhou, Asisten Profesor di Universitas Teknologi Nanyang (NTU), Singapura, menguraikan kondisi Sukarno menjelang G30S/PKI. Tulisannya bertajuk 'China dan Gerakan 30 September' dimuat dalam Jurnal 'Indonesia' Volume 98, terbitan Cornell University Southeast Asia Program.

China mengirimkan bantuan. November 1964, tim medis yang dipimpin urologis Dr Wu Jieping tiba di Indonesia. Dokter China mengatakan Bung Karno bukan sakit gara-gara batu ginjal (meski ada pula masalah ginjal), melainkan karena masalah kardiovaskuler (jantung dan pembuluh darah).

Bung Karno menderita vasospasme serebral, penyempitan pembuluh darah arteri otak. Politikus-politikus Indonesia menjadi ribut. Inilah yang dikatakan memicu eskalasi ketegangan sebelum G30S.

Pagi hari 4 Agustus 1965, Sukarno pusing setelah bangun tidur, vertigo, mual, muntah, dan berkeringat. Pukul 10.00 WIB, tim medis China berada Istana Kepresidenan untuk memeriksa Bung Karno.

"Sampai sejauh ini, belum jelas betul apakah kondisi Presiden akan memburuk atau tidak. Sekarang kami memberikan perawatan untuknya, dan tidak ada tanda bahwa Presiden akan pingsan. Tolong kabarkan ke Aidit (DN Aidit, Ketua CC PKI)," demikian bunyi pesan dokter dari China.

Kabar kondisi kesehatan Sukarno yang memburuk membuat pikiran-pikiran kotor tumbuh di benak segerombolan politikus. Ada pihak yang ingin menggantikan Sukarno sebagai Presiden Republik Indonesia bila Sukarno meninggal dunia.

Tanggal 30 September malam, sejumlah prajurit Tjakrabirawa pimpinan Letkol Untung bergerak menculik enam jenderal dan seorang kapten: Komandan TNI AD, Jenderal Ahmad Yani, Letnan Jenderal Suprapto, Letnan Jenderal MT Haryono, Letnan Jenderal S Parman, Mayor Jenderal DI Pandjaitan, Mayor Jenderal Sutoyo Siswomiharjo, dan Kapten Pierre Tendean.

Jenazah mereka kemudian ditemukan di sebuah sumur di Lubang Buaya, Jakarta.

Panglima TNI Jenderal AH Nastion lolos, namun putrinya Ade Irma Suryani tewas, sementara ajudannya, Kapten Pierre Tendean, jadi korban, diculik bersama enam jenderal:

Markas Partai Komunis Indonesia (PKI) di Jakarta, pada 8 Oktober, hancur lebur oleh amukan massa, menyusul Peristiwa G30S.

Panglima Kostrad, Mayjen Soeharto bergerak cepat, memadamkan pemberontakan. Perburuan pada para pelaku G30S dilakukan cepat. PKI dinyatakan berada di balik gerakan pengambil alihan kekuasaan dengan kekerasan. Para tokohnya diburu dan ditangkap.

Oktober 1965: Sejumlah mahasiswa dari beberapa kelompok Islam dalam demonstrasi di jakarta menuntut pembubaran PKI.

Berbagai kelompok turun ke jalan, menuntut pembubaran PKI. Sebagian juga menghancurkan markas PKI di berbagai daerah, dan menyerang lembaga-lembaga, toko, kantor, juga universitas yang dituding terkait PKI.

Berita dan editorial koran milik PKI, Harian Rakyat edisi 2 Oktober 1965, menjadi salah satu bukti keterlibatan PKI dalam pembunuhan sejumlah jenderal Angkatan Darat oleh Gerakan 30 September:
 
Tags: ,

© 2018 ZAMANe.id All Rights Reserved. Designed By JoomShaper *