fbpx
Studi: Kenapa Banyak Orang Gemar Nonton yang Menyeramkan

Studi Psikologi: Kenapa Banyak Orang Gemar Nonton yang Menyeramkan

Sebuah studi menemukan bahwa mereka yang mengalami sensasi menyeramkan, sesudahnya merasa lapang dan mempunyai mood yang bagus, demikian menurut jurnal Emotion yang dilansir majalah Time.


"Kami pikir itu sangat mirip, setidaknya pada tingkat fisiologis dan neurologis dengan pengalaman 'high'-nya pelari, di mana Anda benar-benar mendorong diri sehingga sistem saraf simpatik Anda dalam modus 'go'," kata salah satu penulis studi Margee Kerr, seorang sosiolog di University of Pittsburgh yang mempelajari rasa takut.

"Setelah Anda keluar dari situasi yang menakutkan - tempat di mana tidak pernah ada ancaman nyata untuk memulai - endorfin mengalir di tubuh. Hal ini memprioritaskan kembali energi Anda untuk fokus ke dalam tubuh. Anda jadi rileks," jelasnya dilansir Antara, Minggu.

Dalam penelitian ini, Kerr dan rekan-rekannya menggunakan ScareHouse, rumah hantu "ekstrim" di Pittsburgh.

Kerr telah berkonsultasi dengan perusahaan rumah hantu tentang desainnya, menggunakan penelitiannya untuk memaksimalkan pengalamannya untuk rasa takut yang tinggi. Dia menyadari itu akan membuat lingkungan yang sempurna untuk mempelajari rasa takut dan orang-orang yang memilih untuk menanggungnya.

Para peneliti merekrut orang-orang yang telah membeli tiket untuk ScareHouse, memungkinkan mereka untuk mempelajari orang-orang yang secara sukarela tunduk pada aktivitas yang menakutkan untuk alasan sosial atau rekreasi.

Secara total, 262 orang mengisi survei tentang suasana hati mereka sebelum dan sesudah pengalaman, dan 100 dari mereka mengenakan sensor di kepala mereka yang memantau aktivitas otak sebelum dan sesudah mereka melewati rumah hantu.

Setelah mengalami wahana rumah hantu, sekitar setengah dari orang-orang itu melaporkan berada dalam suasana hati yang lebih baik, sementara 33 persennya melaporkan tidak ada perubahan signifikan dan 17 persen melaporkan suasana hati yang lebih buruk; tidak ada perbedaan gender yang signifikan.

Kebanyakan orang mengatakan bahwa mereka merasa bahagia setelah melewati rumah hantu, sementara lebih sedikit orang yang melaporkan merasa lelah dan cemas setelah rumah hantu daripada sebelumnya.

Peningkatan mood sangat penting di antara orang-orang yang mengatakan mereka telah "menantang ketakutan mereka," dan di antara mereka yang menggambarkan pengalaman itu sebagai "intens" dan "mendebarkan."

“Setelah itu, orang-orang merasa jauh lebih baik. Ini seperti gagasan tentang nyeri yang diimbangi: Anda merasa lebih baik ketika rasa sakit hilang," kata Kerr.

“Banyak aktivitas dalam tubuh sedang dalam antisipasi, dan itu adalah kesimpulan di mana kenikmatan benar-benar datang.”

Hal ini cukup beralasan bahwa perasaan cemas dan stres akan menurun setelah kita melakukan aktivitas yang menakutkan, tetapi para peneliti juga menemukan temuan mengejutkan: Ketika orang-orang yang mengenakan sensor menyelesaikan tugas-tugas seperti menggambar, menghitung mundur dan melihat gambar, mereka sebenarnya telah menurunkan reaktivitas saraf - kurang total aktivitas otak, pada dasarnya - setelah mereka muncul dari rumah hantu, dibandingkan sebelum mereka masuk.

Ini menunjukkan bahwa “rasa takut menyela pemikiran mereka,” kata Kerr.

 
 
Time - ZidWorld

© 2018 Zid World All Rights Reserved. Designed By JoomShaper *