Titan Satelit Saturnus ini Mirip Bumi, Ada Lautan dan Kepulauan

Titan Satelit Saturnus ini Mirip Bumi, Ada Lautan dan Kepulauan

Setelah memilah data dari misi Cassini yang mengorbit di Saturnus, peneliti dari Cornell University akhirnya berhasil memetakan permukaan satelit terbesar planet Saturnus, Titan.


Dari pemetaan topografi terbaru ini, peneliti menemukan sesuatu yang tidak terbayangkan sebelumnya. Ternyata, Titan memiliki beberapa kemiripan dengan Bumi.

Sebagai contoh, peta tersebut memperlihatkan adanya permukaan laut yang serupa dengan planet kita ini. Meski lautan itu berisi dengan senyawa hidrokarbon yang super dingin, peneliti menemukan bahwa lautan Titan memiliki permukaan ekipotensial atau permukaan laut yang sama dengan lautan Bumi. Lihat videonya:

 


Sejak Cassini memberikan foto-foto penampakan pertama Titan, para peneliti telah menggunakan citra tersebut untuk mengeksplorasi kesamaannya dengan Bumi.

Astronom Cornel Alex Hayes menyebut jika peneliti mengukur dengan seksama ketinggian permukaan cairan dengan tingkat akurasi hingga 40 sentimeter.

Selain itu, Hayes percaya bahwa mungkin saja lautan hidrokarbon di Titan mengalir dan berhubungan satu sama lain di bawah permukaan daratan yang akan memberi kesan bahwa ada lebih banyak hidrokarbon cair di Titan daripada yang diperkirakan sebelumnya.

Temuan yang telah dipublikasikan di jurnal Geophysical Research Letters ini tentunya menjadi keberhasilan dunia astronomi.

 
Kini peneliti dapat melakukan pengamatan terhadap satelit yang berjarak 930 juta mil dari matahari.

Temuan ini juga berarti akan membuat misi Titan selanjutnya jadi lebih menarik, atau bisa jadi ini hanya permulaan untuk membuka misteri Titan yang lain. Sebab kita tidak akan tahu pasti apa yang menanti selanjutnya di satelit Saturnus sampai kita tiba di sana.

Sementara itu, mata astronom tidak hanya terpaku pada Titan. Ada satelit lain di tata surya yang memiliki karakteristik menyerupai Bumi.

Ia adalah Europa, satelit Jupiter yang juga dipercaya bisa mendukung kehidupan organik. NASA sudah berencana mengirim kendaraan luar angkasa ke sana supaya bisa mengeksplorasi satelit tersebut pada pertengahan 2020.

 

 

National Geographic

Bagikan Via WhatsApp, Twitter, Facebook

 

© 2018 ZAMANe.id All Rights Reserved. Designed By JoomShaper *