Kajian Sains: Energi Pikiran Tidak Musnah Ketika Manusia Mati

Kajian Sains: Energi Pikiran Tidak Musnah Ketika Manusia Mati

Sebuah penelitian ilmiah menunjukkan kematian bukanlah pemberhentian terakhir. Observasi ilmiah yang dilakukan menyimpulkan kehidupan dan kematian ternyata berkorespondensi dengan "kehidupan lain" (multiverse, banyak dunia).

Paparan ilmiah tersebut dijelaskan oleh teori ilmiah biosentrisme. Menurut teori ini, kendati tubuh 'dirancang' untuk hancur sendiri, namun ada sebuah 'energi' yang bekerja terkoneksi dengan otak, yaitu 'perasaan hidup' mengenai 'siapakah saya'.

"Energi (pikiran) itu tidak musnah ketika manusia mati," tulis ilmuwan terkemuka penulis buku Biocentrism, Robert Lanza. Teori sains tentang energi memang menjelaskan hukum kekekalan energi.

Menurut Lanza, energi 'perasaan hidup' itu tak bisa musnah. Lantas, apakah energi ini berpindah dari satu dunia ke dunia lain?

Sebuah eksperimen yang belum lama ini dipublikasikan dalam jurnal Science memperlihatkan para ilmuwan bisa mengakses sesuatu yang terjadi pada masa lalu. 
Lewat percobaan yang menggunakan beam splitter (perangkat optik yang membelah berkas cahaya), partikel-partikel energi diputuskan keberadaannya. Ternyata, dari situ dapat ditentukan apa yang berlaku pada partikel ini pada masa lalu sehingga seseorang dapat menyelami pengalaman di masa lalu.

Kaitan antara pengalaman dan semesta ini melampaui gagasan-gagasan manusia mengenai ruang dan waktu. Tapi biosentrisme sendiri menyatakan, ruang dan waktu bukan obyek sulit seperti yang dibayangkan.

Teori ini menganalogikan waktu sebagai udara yang sia-sia untuk ditangkap manusia karena memang tak pernah bisa diraih. 
 
"Anda tak bisa melihat apa pun melalui tulang tengkorak yang menyelimuti otak Anda," kata Robert Lanza. "Apa yang Anda lihat dan rasakan sekarang adalah putaran informasi pada otak Anda."

Menurut biosentrisme, ruang dan waktu semata-mata adalah alat penghimpun informasi secara bersamaan. Karena itulah, dalam dunia yang tidak ada ruang dan waktu, tak ada istilah kematian.
 
Jiwa kita berada di zona tanpa ruang dan waktu, namun "rasa hidup" mengkoneksikannya pada dunia berdimensi ruang dan waktu.
 
Ini adalah kajian sains. Sebagaimana lazimnya sains, tidak pernah berhenti di satu kesimpulan, ia terus bergerak dalam pencarian.
 
Dan kata Albert Einstein: Semua yang bisa dihitung bukanlah kepastian, karena kepastian tidak bisa dihitung.
 
 
Tempo, Science, Biocentrism

© 2018 ZAMANe.id All Rights Reserved. Designed By JoomShaper *