fbpx
Bagaimana Nasib Bumi Jika Bulan Lenyap Terpental Menjauh?

Bagaimana Nasib Bumi Jika Bulan Lenyap Terpental Menjauh?

Saat ini, Bulan berada pada jarak rata-rata 380.000 km dari Bumi dan bergerak menjauh dari Bumi dengan kecepatan 5 cm per tahun. Pada tingkat ini, tarikan gravitasi bulan ke bumi akan terus berkurang secara bertahap, dan dalam waktu sekitar 3-4 miliar tahun, bumi dan bulan akan terpisah sepenuhnya.



Tapi apa yang terjadi jika bulan lebih cepat terpental hilang menjauh dari bumi?

Dari 150 satelit alami di tata surya kita, bulan Bumi mungkin yang paling unik dalam hampir semua hal. Dibandingkan dengan Bumi, ukurannya sekitar seperempat, yang sangat besar dibandingkan dengan bulan-bulan lain dalam kaitannya dengan planet induknya.

Ini adalah fakta ilmiah bahwa bulan mengatur pasang surut laut di Bumi. Massanya cukup untuk terus menarik air laut di Bumi, menyebabkan tonjolan pasang surut (karena inersia).

Namun yang tidak disadari oleh banyak orang adalah bahwa pasang surut air laut juga dikendalikan oleh Matahari. Tetapi karena jarak Matahari yang sangat jauh dari planet kita, pengaruh gravitasinya di Bumi jauh lebih kecil daripada bulan.

Namun, begitu bulan keluar dari persamaan, Matahari akan mengambil kendali penuh, tsunami global akan menghancurkan garis pantai di seluruh dunia saat air melonjak ke arah tarikan gravitasi Matahari.

Tsunami Global dan Kekacauan Laut

Orang hanya bisa membayangkan malapetaka yang akan terjadi jika bulan tiba-tiba menghilang dari langit. Dalam sekejap, air laut akan mulai melonjak, menyebabkan tsunami globular, sesuatu yang belum pernah kita lihat sejauh ini. Perubahan arus laut dan pola cuaca yang kacau juga akan menghancurkan rantai makanan.

Tanpa bulan, biota laut juga akan mengalami disorientasi, mulai dari plankton, entitas terendah dalam rantai makanan, hingga hiu, ekologi total mereka akan mati. Akibatnya, seluruh ekonomi pesisir akan jatuh berlutut, sementara seluruh dunia akan menderita kekurangan pangan di seluruh dunia.

Absennya bulan pasti akan mengganggu biologi kelautan dan bahkan kehidupan pesisir di Bumi, tapi mungkin dampak paling signifikan di Bumi kita adalah pada kemiringan sumbunya yang stabil.

Empat musim reguler yang kita nikmati di sini sepanjang tahun disebabkan oleh kemiringan sumbu bumi yang unik sebesar 23,5 derajat. Tanpa bulan, kemiringan ini akan mengalami perubahan yang cepat dan dahsyat baik di bawah pengaruh gravitasi Matahari atau planet lain.

Bulan bertindak lebih seperti stabilisator, menyatukan poros Bumi kita di tempat yang sama. Jika Anda ingin menyaksikan sendiri bagaimana jadinya tanpa bulan, maka Anda harus pergi tidak lebih jauh dari planet Mars.

Tidak seperti Bumi, Mars tidak memiliki kemiringan sumbu tetap dan mengalami beberapa perubahan dramatis selama jutaan tahun. Penemuan es Air yang terkubur di dalam ekuator Mars adalah salah satu bukti yang mungkin dari bencana ini.

Dengan variasi aksial seperti itu, kita bisa saja berakhir seperti Mars dengan bongkahan es di dekat khatulistiwa dan tanaman hijau di kutub. Meskipun perubahan ini akan memakan waktu ribuan atau bahkan jutaan tahun untuk terjadi, dan jika manusia entah bagaimana mampu bertahan pada saat itu, itu akan menjadi tempat yang sangat aneh, di mana kita harus beradaptasi dengan kondisi yang keras dengan cepat.

Sulit membayangkan kehidupan di Bumi tanpa bulan. Karena tanpa bulan, Bumi kita mungkin tidak dapat dihuni.

 

 

Bipro Das, RedRank

Tags: ,

© 2018 ZAMANe.id All Rights Reserved. Designed By JoomShaper *